Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

22.271

22.750

2%

Kasus Baru

526

479

-9%

Update: 25 Mei 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

China Bakal Izinkan Lab Wuhan Diperiksa Terkait Dugaan Sumber Virus Corona

Foto: foxtv.com
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, CHINA – Pemerintah China bakal mengizinkan investigator independen untuk memeriksa laboratorium virologi Wuhan terkait dugaan asal virus Corona. Namun di dierah itu muncul klaster baru gelombang kedua Covid-19, maka izin tersebut belum diberikan dalam waktu dekat.

Dikutip dari Sky News, pemerintah Cina menambahkan bahwa akses hanya akan diberikan dengan satu syarat. Syarat tersebut, jika Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) dilibatkan dalam investigasi terkait.

“Kami sangat terbuka untuk investigasi independen, tetapi harus diorganisir oleh WHO. Sifatnya harus internasional,” ujar Duta Besar Cina untuk Inggris, Liu Xiaoming, dikutip dari Tempo.co.

Xiaoming menjelaskan, negaranya memberikan akses karena tidak ingin terus menerus dituduh menutup-nutupi fakta virus Corona. Pemerintah Cina, kata ia, ingin menunjukkan bahwa mereka bersikap transparan terkait wabah Corona.

“Tidak ada upaya menutp-nutupi (fakta) sama sekali sejak kasus virus Corona muncul di bulan Desember,” ujar Xiaoming.

Sikap Cina kali ini berbeda dibandingkan dengan sebelumnya. Dua pekan lalu, ketika Australia mengajukan usulan untuk investigasi internasional, Cina menanggapinya dengan keras. Cina menganggap ada agenda politis dibalik usulan Australia, apalagi Australia membicarakan usulan tersebut dengan Amerika.

Amerika memang tengah berseteru dengan Cina. Keduanya saling serang soal asal usul virus Corona. Pemerintah Amerika mengklaim memiliki bukti virus Corona berasal dari laboratorium virologi Wuhan. Sementara itu, Cina menuduh virus Corona dibawa ke Wuhan oleh personel militer Amerika.

Perkembangan terbaru, Amerika menuduh Cina telah meretas riset vaksin virus Corona (COVID-19). Hal tersebut diungkapkan oleh Biro Investigasi Federal (FBI) serta Departemen Keamanan Dalam Negeri (DHS).

Seperti diketahui, Amerika Serikat (AS) dan Inggris, disusul Italia, Spanyol dan Prancis, mencatat jumlah korban meninggal akibat penyakit Covid-19 yang tertinggi di dunia, pada Jumat (15/05).

Adapun jumlah total yang dikonfirmasi meninggal di dunia melebihi 300.000 jiwa, sementara yang dinyatakan sembuh tercatat 1,5 juta pasien, demikian himpunan data Universitas Johns Hopkins pada Jumat (15/05).

Dalam catatannya, Universitas Johns Hopkins – yang mulai mengumpulkan data tidak lama setelah wabah terjadi di China akhir tahun lalu – mengatakan, di seluruh dunia ada lebih dari 4,4 juta kasus yang dikonfirmasi.

Sementara itu, hasil survei terbaru di Inggris mengungkapkan, satu dari 400 orang di negara itu telah terinfeksi virus corona.

Hasil survei ini mengindikasikan ada sekitar 148.000 orang di Inggris saat ini dapat terinfeksi virus corona – 0,27% dari populasi.

Temuan secara global menurut Universitas John Hopkins, ada lima negara dengan jumlah kematian tertinggi saat ini, hingga Jumat (15/05) dini hari WIB:

Amerika Serikat (AS) – lebih dari 85.000 jiwa (menurut Johns Hopkins)

Inggris – 33.614 jiwa (menurut Departemen Kesehatan dan Perawatan Sosial)

Italia – 31.368 jiwa (Badan Perlindungan Sipil)

Prancis – 27.425 jiwa (otoritas kesehatan)

Spanyol – lebih dari 27.300 jiwa (menurut Johns Hopkins)

Namun demikian, para ilmuwan menunjukkan bahwa perbandingan secara global sulit dilakukan, karena setiap negara memiliki perhitungan kematian yang berbeda.

Mereka mengatakan gambaran yang lebih lengkap secara global hanya dapat terungkap dalam jangka waktu yang lebih lama. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*