Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

66.226

68.079

2%

Kasus Baru

1.268

1.853

46%

Update: 8 Juli 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

Konspirasi Bill Gates, Vaksin COVID-19, 5G dan Pengurangan Penduduk

Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
Nila Ardhianie

Belakangan banyak berseliweran tulisan baik lewat whatsapp maupun media lain bahwa Bill Gates dan beberapa orang terkaya di dunia seperti Mark Zukerberg, Jeff Bezos, Elon Musk, Keluarga Rockefeller dan lain-lain berkonspirasi memanfaatkan pandemi COVID-19 untuk mengurangi populasi penduduk dunia. Mekanisme yang dituduhkan adalah melalui program ID 2020, sebuah program untuk mengidentifikasi manusia menggunakan digital identity atau identitas digital.

Berdasar informasi yang diperoleh dari website ID 2020, diketahui bahwa ini adalah sebuah program skala global yang bertujuan mendata penduduk dunia yang belum terdata secara digital. Jumlah penduduk yang belum terdata diperkirakan sebanyak 1,2 miliar orang. Dasar dilakukannya program ini adalah kesadaran para pembuat program bahwa identitas sangat penting bagi kesempatan seseorang berpartisipasi dalam politik, ekonomi dan kehidupan sosial.

Penggagas program ini adalah Accenture, Gavi, Microsoft, Ideo.org dan Rockefeller Foundation. Accenture adalah perusahaan konsultan yang sudah malang-melintang sejak puluhan tahun, Gavi adalah usaha untuk memberi akses yang sama bagi semua orang untuk mendapat vaksin, Rockefeller Foundation sebuah lembaga nonprofit yang sudah berdiri sejak 1913, Microsoft perusahaan teknologi multinasional dan Ideo sebuah perusahaan konsultan desain.

Rumor yang beredar mengatakan bahwa ID2020 mendata penduduk untuk kemudian diberi vaksin COVID-19 yang entah bagaimana caranya dapat bertransformasi menjadi memiliki fungsi chip di tubuh orang yang sudah mendapat vaksin. Konsekuensi dari adanya chip di tubuh adalah seluruh data orang tersebut akan terekam dan orang tersebut hanya dapat melakukan transaksi melalui chip yang ada.

Rumor lain mengatakan bahwa chip ini perlu ada karena teknologi 5G jadi diluncurkan dan hanya orang yang sudah tertanam chip yang akan tahan terhadap paparan 5G. Beberapa teknologi penting dikabarkan hanya dapat diaplikasikan dengan 5G sehingga 5G penting segera diluncurkan. Berdasar teori konspirasi yang dimunculkan, penyakit COVID-19 memang sengaja dibuat agar tercipta kebutuhan akan vaksin, dan melalui pemberian vaksin inilah maka chip tersebut dapat dimasukkan ke tubuh manusia secara sukarela dan massal.

Disebutkan juga bahwa video-video yang berseliweran mengenai orang-orang yang tiba-tiba lunglai di jalan atau di ruang tunggu sebenarnya bukan sakit akan tetapi terkenan paparan 5G.

Sebenarnya 5G adalah jaringan seluler generasi kelima. Merupakan standar nirkabel global baru setelah jaringan 1G, 2G, 3G, dan 4G. 5G memungkinkan dioperasikannya jaringan baru yang dirancang untuk menghubungkan hampir semua orang dan segala sesuatu secara bersama-sama termasuk mesin, objek, dan perangkat lainnya.

The Guardian edisi 24 April 2020 memuat artikel yang mengatakan orang di balik rumor ini sudah ditemukan. Dia adalah Jonathon James seorang pastor yang mengaku sebagai mantan pejabat di perusahaan raksasa telekomunikasi Amerika Serikat, Vodafone. Namun oleh Vodafone disebut James bukan eksekutif namun seorang sales di tahun 2014. Sehari-hari pastor ini melayani di Bedfordshire, Inggris. Meskipun dia bukan orang pertama yang membuat tuduhan ini, akan tetapi rekaman sepanjang 38 menit yang diedarkannya berhasil mempengaruhi jutaan orang di dunia.

Bill Gates, tokoh sentral tuduhan ini saat diwawancara oleh CCTV (China Central Television) 9 April 2020 mengatakan sangat ironis sebuah tuduhan seperti itu dituduhkan kepada seseorang yang sudah berusaha sekuat tenaga dan menyediakan dana jutaan dollar untuk betul-betul membantu segera ditemukannya vaksin untuk COVID-19. Akan tetapi dalam wawancara tersebut Bill Gates mengatakan dia memaklumi apa yang terjadi karena saat ini kita semua memang berada crazy situation sehingga sangat mungkin muncul crazy rumors.

Bill Gates adalah pendiri Microsoft dan mendedikasi dana luar biasa besar untuk berbagai program kemanusiaan terutama lewat peningkatan kualitas kesehatan. Dia dan istrinya percaya bahwa peningkatan kesehatan akan secara alamiah bermuara pada jumlah keluarga yang makin kecil. Kesehatan yang makin baik menurutnya tidak membuat populasi dunia meledak, justru sebaliknya akan makin bisa dikendalikan. ***

Baca juga: Kapan Wabah Corona Berakhir?

 

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*