Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

27.549

28.233

2%

Kasus Baru

609

684

12%

Update: 3 Juni 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

Kasus Baru Muncul Lagi, China dan Korsel Bersiap Hadapi Gelombang Ke Dua Covid-19

Ilustrasi | Foto: upstreamonline.com
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, BEIJING – China kembali mengumumkan terdapat kasus baru virus corona di Wuhan, setelah sebulan nihil. Hal yang sama ditemukan di Korea Selatan yang telah melonggarkan aktifitas masyarakat. Kedua negara itu kini bersiap hadapi gelombang ke dua serangan Covid-19.

Dikutip dari AFP, satu orang yang dinyatakan positif Covid-19 di Wuhan, Minggu (10/5), pihak berwenang kembali memastikan lima kasus baru pada Senin.

Pejabat kesehatan setempat menyatakan kasus-kasus baru tersebut berasal dari kompleks perumahan yang sama dan menyerang orang-orang berusia lanjut. China juga mengumumkan 11 kasus orang tanpa gejala baru di Provinsi Hubei.

Kemunculan kasus-kasus baru tersebut lantas dikaitkan dengan gelombang baru yang sebelumnya telah diperingatkan para ahli kesehatan menyusul pelonggaran lockdown di beberapa tempat.

Di China pemberlakuan lockdown sudah melonggar dalam beberapa pekan terakhir karena penyebaran COVID-19 dinilai sudah bisa dikendalikan, sekolah kembali dibuka dan perjalanan antarkota kembali diizinkan.

Disneyland di Shanghai juga sudah kembali beroperasi dan pemerintah mengisyaratkan bakal membolehkan pemutaran film di bioskop serta kegiatan di tempat-tempat olahraga.

Baca juga: Serangan Covid-19 Mulai Melandai di Sejumlah Negara

Hal yang sama terjadi di Korea Selatan, dengan adanya peringatan potensi gelombang kedua penularan covid-19 setelah menemukan kluster dan lonjakan kasus baru dalam satu bulan terakhir.

“Ini (penularan virus corona) belum berakhir sampai ini benar-benar berakhir,” kata Presiden Moon Jae-in pada Minggu (10/5), dikutip dari CNNIndonesia.

Moon mengatakan sebuah kluster baru penularan corona menunjukkan virus dapat menyebar secara luas kapan saja. Ia juga memperingatkan akan potensi gelombang kedua penularan corona pada akhir tahun ini.

Pernyataan Moon itu muncul setelah Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Korsel (KCDC) melaporkan 34 kasus corona baru. Jumlah itu menjadi yang tertinggi sejak 9 April lalu.

Puluhan kasus baru itu ditemukan di sejumlah kelab malam hingga mendorong pihak berwenang menutup semua fasilitas hiburan malam terutama di sekitar Ibu Kota Seoul.

Lonjakan kasus baru itu, berdasarkan data statistic Worldometers per Senin (11/5), menjadikan jumlah kasus Covid-19 di Korsel mencapai 10.909 dengan 256 kematian.

Penularan baru ini muncul ketika pemerintahan Moon baru melonggarkan sejumlah kebijakan pembatasan pergerakan sosial dan mulai membuka kembali sejumlah sekolah serta bisnis.

“Kita tidak boleh menurunkan tingkat kewaspadaan kita mengenai pencegahan penularan pandemi ini. Kita berada dalam perang yang berkepanjangan. Saya meminta semua orang untuk mematuhi tindakan pencegahan dan peraturan keselamatan sampai situasi benar-benar berakhir bahkan meski telah melanjutkan aktivitas sehari-hari,” kata Moon seperti dilansir AFP. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*