Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

68.079

70.736

3%

Kasus Baru

1.853

2.657

43%

Update: 9 Juli 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

Belasan Ribu Orang Tandatangani Petisi Penundaan Pembukaan Sekolah Juli Mendatang

Ilustrasi | Foto: cnnindonesia.com
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JAKARTA – Hingga Kamis (28/5) pukul 08.55 WIB setidaknya ada 15.806 orang yang telah menandatangani petisi online meminta Presiden Joko Widodo dan Mendikbud Nadiem Makarim untuk menunda tahun ajaran baru.

Petisi itu diinisiasi seseorang bernama Hana Handoko lewat laman petisi online Change.org.

“Jika kita bisa belajar dari negara lain bahwa ternyata tidak aman untuk membuka kembali lingkungan sekolah ditengah pandemi Covid19. Alangkah baik dan bijaksana, jika pemerintah khususnya menteri pendidikan berpikir sebijaksana mungkin tentang dibukanya kembali tahun ajaran baru,” tulis Hana dalam petisi itu.

Hana mengutip dua berita yang mengabarkan 70 siswa tingkat TK dan SD terpapar positif Covid-19, setelah Prancis membuka kembali sekolah-sekolah pada 11 Mei lalu. Pada akhirnya, 18 Mei lalu, Prancis memberlakukan kembali status lockdown.

Kemudian, 17 siswa dan 4 orang guru juga terpapar positif Covid-19 selama kurun waktu dua hari setelah negara Finlandia membuka kembali sekolah-sekolah.

“Melihat dua kasus ini, apakah pemerintah yakin untuk membuka kembali tahun ajaran baru seperti biasanya? Dengan protokol kesehatan Covid-19, apakah tetap bisa menjamin anak anak dan guru tidak terpapar Covid-19 di lingkungan sekolah?” ujar Hana, seperti dikutip dari Tempo.co.

Dari dua kasus ini, Hana sebagai seorang ibu meminta pemerintah menunda tahun ajaran baru atau setidaknya memperpanjang kegiatan belajar secara online dari rumah demi keamanan anak-anak.

Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan sebelumnya telah memutuskan bahwa kalender pendidikan dimulai pada Juli dan berakhir pada Juni tahun berikutnya. Menteri Pendidikan dan Kebudayaan, Nadiem Makarim mengatakan telah menyiapkan berbagai skenario terkait permulaan tahun ajaran baru 2020/2021.

Baca juga: Malang Raya Siap Terapkan New Normal, Kampung Tangguh Jadi Pelopor

Menurutnya, keputusan Kemendikbud terkait format pelaksanaan tahun ajaran baru akan merujuk pada kajian Gugus Tugas.

“Mohon menunggu, saya pun tidak bisa memberikan statement apapun keputusan itu, karena itu dipusatkan di Gugus Tugas. Tapi kami tentu terus berkoordinasi dengan Gugus Tugas,” kata Nadiem dalam rapat kerja bersama Komisi X DPR, Rabu (20/5).

Sementara itu, Wakil Ketua Komisi Pendidikan atau Komisi X Dewan Perwakilan Rakyat, Dede Yusuf Macan Effendi, mengatakan anggota dewan telah mengklarifikasi informasi rencana pembukaan kembali sekolah pada Juli.

Menurut Dede, Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nadiem Makarim membantah informasi tersebut. “Kami sudah tanyakan, langsung Menteri mengatakan ‘saya pastikan itu hoaks’,” kata Dede ketika dihubungi, Rabu (27/5).

Dede menjelaskan, Kemendikbud memang mengusulkan tiga opsi pembukaan sekolah. Pilihan pertama adalah membuka kembali sekolah-sekolah di Juli. Kemudian, sekolah kembali dibuka tetapi digelar secara daring atau online.

Opsi ketiga, sekolah akan dibuka pada Desember mendatang dengan catatan pandemi Covid-19 sudah selesai. “Tetapi opsi ini akan berakibat pada perubahan sistem pendidikan secara keseluruhan,” kata Dede.

Namun, kata Dede, Nadiem menegaskan belum ada rencana membuka sekolah pada Juli mendatang. Kalaupun ada informasi dari internal Kemendikbud, Nadiem menyebut itu bukanlah informasi resmi.

Dede mengatakan, Nadiem juga menjelaskan bahwa sekolah-sekolah baru akan dibuka kembali setelah ada keputusan dari Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 dan rekomendasi Menteri Kesehatan. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*