Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

30.514

31.186

3%

Kasus Baru

993

672

-32%

Update: 7 Juni 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

Okupansi Anjlok, 1.139 Hotel Tutup Sementara

Ilustrasi | Foto: net
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JAKARTA – Wabah virus corona menimbulkan dampak yang cukup besar di hampir seluruh sektor, terlebih industri pariwisata. Penerapan kebijakan menjaga jarak dan kerja dari rumah membuat tingkat kunjungan di hotel turun tajam, bahkan diantaranya tida ada tamu. Akibatnya sebanyak 1.139 hotel tutup.

Ketua Umum Perhimpunan Hotel dan Restoran Indonesia (PHRI) Hariyadi Sukamdani menuturkan keputusan itu terpaksa mereka ambil lantaran hanya segelintir tamu yang berkunjung, bahkan di beberapa tempat tak ada tamu sama sekali.

Untuk menekan kerugian akibat tingginuya biaya operasional jika tetap buka, maka sebanyak 1.139 hotel anggota PHRI di seluruh Indonesia tutup operasional sementara akibat penyebaran Covid-19. Selain itu, sebanyak 286 usaha restoran, tempat wisata, dan hiburan juga mengambil langkah serupa.

“Rata-rata mereka mengikuti kebijakan tanggap darurat dari pemerintah daerah masing-masing. Sehingga menitip sementara operasional hotel dan restoran,” katanya seperti dikutip dari CNNIndonesia.

Dari jumlah tersebut, kata dia, mayoritas tersebar di Jawa Barat. Akan tetapi, data tersebut bersifat dinamis sesuai dengan perkembangan laporan anggota kepada pengurus PHRI.

Baca juga: Pariwisata Terpuruk, Pelaku Perhotelan di Solo Minta Keringanan Pajak

Terkait nasib karyawan, ia menjelaskan mayoritas pengelola hotel dan restoran memberlakukan cuti di luar tanggungan atau unpaid leave. Pasalnya, terjadi penurunan tajam pada pendapatan hotel dan restoran bahkan tak ada pemasukan sama sekali.

Bagi sejumlah hotel dan restoran yang tetap beroperasi, mereka menerapkan sistem shift bagi karyawannya. Meski begitu, operasional hotel dan restoran tersebut tidak berjalan 100 persen.

“Kalau PHK tidak mungkin, karena kalau PHK harus memberikan pesangon, sementara pengelola tidak ada uang,” ungkapnya.

Industri perhotelan menjadi salah satu sektor yang paling terpukul akibat penyebaran pandemi itu. Selain menutup operasional sementara, sejumlah hotel membanting harga besar-besaran demi menggaet pelanggan.

Sejumlah hotel di Makassar misalnya, memberikan diskon biaya penginapan dari Rp650 ribu per malam menjadi hanya Rp454.545 per malam.

Sales and Marketing Manager Gammara Hotel, Makassar Surya Arifin mengatakan pihaknya memodifikasi program WFH tersebut menjadi Work From Gammara. Tujuannya agar warga Makassar dapat bekerja sambil menikmati fasilitas hotel.

“Kami melakukan antisipasi penyebaran virus covid-19 dan melakukan pemeriksaan suhu badan setiap pengunjung dan karyawan,” jelasnya. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*