Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

68.079

70.736

3%

Kasus Baru

1.853

2.657

43%

Update: 9 Juli 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

Curhatan Karyawan Gaji 80 Juta di PHK Karena Corona, Bingung Bayar Cicilan KPR

Ilustrasi | Foto: net
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Dalam beberapa hari terakhir hastag #gaji80juta masih menjadi pembahasan hangat di media sosial Twitter. Soal curhatan akun @-pasiholan yang menceritakan kisah temannya yang kena PHK imbas dari mewabahnya virus corona di Tanah Air.

Akun tersebut menceritakan kondisi temannya yang kini hidupnya hancur berantakan, pasalnya temannya itu berprofesi sebagai karyawan swasta dengan gaji Rp80 juta-an per bulan.

Kini sang teman harus menerima kenyataan pahit karena dirumahkan oleh perusahaan. Akibatnya, rumah tangga karyawan tersebut berantakan karena gaya hidup keluarganya selama ini tergolong tinggi. Sejumlah cicilan menanti yakni kredit mobil mewah, kredit pemilikan rumah di kawasan elit Kota Wisata bernilai miliaran.

“Teman saya kerja di perusahaan swasta bergaji 80 jutaan per bulan. Baru 2 bulan dirumahkan, rumah tangganya langsung berantakan krn selama ini keluarganya berbiaya tinggi. Kredit mobil mewah, kpr rumah di Kota Wisata harga 3 M. Tabungan tipis. Skrg mereka bingung. Kasihan,” demikian cuitan @_pasiholan. Cuitan yang diunggah pada Kamis (23/4) itu mendapat respon komentar 12 ribu orang yang memperbincangkan hal itu.

Pada Minggu (26/4) unggahan tersebut kini viral telah dibagikan ulang sebanyak 10,2 ribu kali dan mendapat likes lebih dari 26,8 ribu kali. Beragam komentar netizen memenuhi unggahan tersebut.

Baca juga: 3.315 Pekerja di Jatim Di PHK, 20 Ribu Lainnya Dirumahkan

“Gaji 80 juta, mending tabung 40juta sebulan, setahun mampu beli tanah 100m persegi pinggir jalan di pinggiran kota. Tahun besoknya udah jadi kos2an atau ruko. Dua tahun udah invest. Heran aja, gaji gede, pasti pinter.. ga tau keuangan , jgn2 ga tau ada yg namanya dana daruat Smiling face with open mouth and cold sweat,” kata netizen.

“Jangan samain taraf hidup orang dengan gaya hidup orang dengan cara kaya lu, lu belum ada di posisi dia makanya ngomongnya gini, mungkin kalau lu ada income 80jt sebulan gayanya juga beda,” tulis netizen lainya.

Terlepas dari benarnya cerita gaji 80 juta dan jadi korban PHK itu, selama pandemi corona memang kisah korban PHK banyak berseliweran.

Kementerian Ketenagakerjaan mencatat hingga 16 April 2020, pekerja yang mengalami pemutusan hubungan kerja (PHK) dan dirumahkan, mencapai 1.943.916 orang. Hal itu sebagai dampak pandemi Covid-19.

Dalam keterangan Kemenaker resminya, jumlah tersebut didominasi oleh pekerja di sektor formal. Pekerja formal yang di-PHK dan dirumahkan sebanyak 1.500.156 pekerja. Sementara, jumlah pekerja dari sektor informal yang di-PHK dan dirumahkan, sebanyak 443.760 pekerja.

“Data total pekerja sektor formal dan informal yang di-PHK dan dirumahkan per 16 April 2020 adalah 1.943.916,” tulis keterangan tersebut.

Untuk jumlah perusahaan yang melakukan PHK dan merumahkan pekerjanya tercatat sebanyak 114.340 ribu perusahaan. Rinciannya ,83.456 ribu dari perusahaan di sektor formal, dan 30.794 perusahaan di sektor informal. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*