Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

56.385

57.770

2%

Kasus Baru

1.293

1.385

7%

Update: 1 Juli 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

Sambut Nyepi, Umat Hindu di Boyolali Gelar Melasti Tanpa Arak-arakan

Ilustrasi | Foto: tiket.com
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, BOYOLALI – Umat Hindu di Kabupaten Boyolali tetap menggelar upacara Melasti sebagai rangkaian kegiatan menyambut Hari Raya Nyepi. Namun berbeda dengan tahun-tahun sebelumnya yang biasanya diikuti ratusan bahkan ribuan umat, kini Melasti yang digelar di Kecamatan Banyudono ini tanpa arak-arakan.

Hal itu dilakukan untuk mengantisipasi penularan virus corona, Melasti yang digelar di kawasan Umbul Siti Inggil, Dukuh Bendan, Desa Bendan, Kecamatan Banyudono, Sabtu (21/3) ini tanpa diiringi arak-arakan kesenian.

Ketua Panitia Melasti, Triyatmono, mengatakan kegiatan tersebut merupakan ritual keagamaan yang dilaksanakan menjelang Nyepi. “Tujuannya adalah untuk membersihkan diri dan lingkungan,” katanya seperti dikutip dari Solopos.com.

Triyatmono mengakui ada yang berbeda pada Melasti tahun ini di Boyolali dengan tahun-tahun sebelumnya karena adanya wbah virus corona. “Bedanya dengan tahun lalu, kalau dulu menggunakan arak-arakan kesenian dan sebagainya. Kali ini tidak,” katanya.

Baca juga: Guru Mengajar Dari Rumah, Ganjar: Jangan Bebani Murid Dengan Tugas Berat

Selain itu, jumlah umat Hindu yang terlibat juga terbatas. Menurutnya, pada Melasti tahun-tahun sebelumnya, selain dihadiri umat Hindu di wilayah Banyudono dan sekitarnya, juga dihadiri umat Hindu dari daerah lain seperti Solo dan Sukoharjo.

“Tapi saat ini hanya dari Banyudono, Teras, dan sekitarnya saja sekitar 400 orang,” terangnya.

Pihaknya berharap dengan Melasti tersebut segala kotoran pada diri umat dan lingkungannya lenyap. “Tinggal warase [sehatnya],” kata dia. Pada acara yang digelar di tengah wabah virus corona itu juga dilakukan Mendak Tirta.

Kaur Keuangan Desa Bendan, Budiyanto, mengatakan lokasi pelaksanaan Melasti tersebut ada di kawasan Umbul Siti Inggil. “Pelaksanaan Melasti di lokasi ini sudah berjalan dua kali ini. Awalnya akan ada kirab, tapi dari panitia kemudian membatasi,” kata dia.

Seperti diketahui, virus corona tengah mewabah di Indonesia. Jawa tengah sendiri saat ini dikonfirmasi ada 14 pasien positif virus yang bernama Covid-19 ini. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*