Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

68.079

70.736

3%

Kasus Baru

1.853

2.657

43%

Update: 9 Juli 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

Berjemur Sinar Matahari Pagi Selama 30 Menit, Tangkal Virus Corona

Ilustrasi | kordanews
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Virus corona tengah menginfeksi seluruh penjuru dunia, termasuk Indonesia. Virus ini menginfeksi saluran pernafasan sehingga penderita akut mengalami sesak nafas hingga gagal nafas yang berujung kematian.

Seorang Dokter Spesialis Paru di salah satu Rumah Sakit Swasta di Bekasi dr. Vinci Edy Wibowo, Sp.P, membagikan tips untuk #hadapicorona dengan cara berjemur di bawah sinar matahari.

Melalui video berdurasi 1:04 yang telah viral di sosial media itu, ia menyebutkan bahwa saat ini virus corona sudah semakin menyebar terutama di kalangan medis, jika kurang berjemur maka daya tahan tubuh akan sangat lemah.

“Mengingatkan kepada seluruh masyarakat untuk selalu berjemur, sekarang sudah wajib. Kita wajib berjemur untuk lawan virus corona. Karena kini virus itu sudah menyebar kemana-mana, terutama di kalangan tenaga kesehatan. Apabila Anda kurang berjemur maka daya tahan tubuh Anda akan sangat lemah sekali,” kata dr. Vinci.

Di video tersebut juga tertulis bahwa kita bisa berjemur di bawah sinar matahari yang terik maupun mendung selama minimal 30 menit atau maksimal 60 menit setiap harinya. Pada pukul 08:00 – 11:00 atau pukul 14:00 – 16:00.

Juga tertulis bahwa sebanyak mungkin kulit perlu terpapar langsung sinar matahari, atau minimal lengan bawah bagi yang berpakaian tertutup, seperti wanita berhijab.

Menurutnya, banyak tenaga kesehatan yang sakit, salah satunya diakibat kurang terkena paparan matahari, juga kurang istirahat.

Baca juga: Wisma Atlet Resmi Beroperasi Sebagai RS Darurat Corona Hari Ini

“Kenapa banyak tenaga kesehatan yang sakit, karena salah satunya kurang matahari dan kedua karena kurang tidur. Makanya selain kurang matahari juga jangan sampai kurang tidur,” katanya.

Dengan demikian, selain berjemur, ia juga menganjurkan untuk tidur cukup selama 6 – 8 jam per hari, dr. Vinci juga mengatakan kalau dengan cuci tangan dan menggunakan masker saja dirasa tidak cukup untuk mencegah diri agar tidak terinfeksi virus corona.

“Ternyata virus itu sulit sekali dicegah, dengan cuci tangan dan masker pun masih ada kesempatan mereka untuk masuk ke tubuh kita,” ujar Dr. Vinci.

Oleh karenanya, dokter lulusan Universitas Diponegoro dan Universitas Indonesia ini menyarankan untuk berjemur, hal ini bisa dilakukan sebagai langkah efektif untuk mengurangi dampak penyebaran virus corona.

“Sayang sekali kalau kita tidak berjemur. Ini merupakan salah satu pemberian yang paling efektif mengurangi dampak dari corona ini.” tambahnya.

Sebagai penutup, lagi-lagi Dr. Vinci mengajak kita semua untuk #hadapicorona dengan berjemur sehingga kita tidak perlu menjadi korban berikutnya.

“Sebagian besar pasien saya pun sudah banyak yang tidak mendapat matahari, jangan sampai Anda jadi korban corona berikutnya, so please get the sun and fight this corona together” tutup Dr. Vinci. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*