Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

28.233

28.818

2%

Kasus Baru

684

585

-14%

Update: 4 Juni 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

Akun Twitter BBC Palsu Kabarkan Aktor Pemeran Harry Potter Terinfeksi Virus Corona

Kolase, Daniel Radcliffe - berita hoax Daniel Radcliffe | Foto: pinkvilla.com/insider.com
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, AMERIKA SERIKAT – Sebuah akun Twitter yang menggunakan nama BBC mengabarkan Daniel Radcliffe, aktor pemeran Harry Potter terjangkit virus corona. Hal itu tentunya menggegerkan dunia maya yang telah mendapatkan ribuan respon dari pengikut aktor tersebut.

Tak butuh waktu lama kabar tersebut sampai ke manajemen Radcliffe, lewat pihak publisis, bintang Harry Potter ini membantah klaim tersebut.

Sebelumnya, sebuah akun berkedok salah satu media Inggris BBC di Twitter mengklaim bahwa Radcliffe telah dinyatakan positif mengidap virus corona. “Tidak benar,” demikian pernyataan perwakilan resmi Radcliffe kepada Buzzfeed News.

Mengutip E!News, kicauan yang kini telah dihapus tersebut sebelumnya menuliskan, “BREAKING: Daniel Radcliffe test positive for coronavirus.”

Sejak itu, halaman tersebut juga telah ditangguhkan karena melanggar aturan dan pedoman Twitter. Menurut laporan, kicauan itu sempat bertahan selama tujuh jam dan telah dibagikan setidaknya 762 kali dan disukai sekitar seribu akun sebelum dihapus.

Baca juga: Dicokok Satresnarkoba, Ini Barang Haram Yang Dikonsumsi Ririn Ekawati

Meskipun akun tersebut hanya memiliki 125 pengikut, tapi penyebaran kabar hoaks itu diperkuat dan dicuitkan ulang oleh koresponden Gedung Putih untuk The New York Times, Maggie Haberman dan Direktur Editorial Digital di Politico, Blake Hounshell.

Kedua jurnalis itu pun meminta maaf karena membagikan unggahan palsu. “Maaf kawan-kawan, [saya] tertipu oleh akun BBC palsu.” tulis Haberman.

“Sebelumnya hari ini, saya me-retweet akun BBC palsu dan telah menghapusnya ketika pembaca membantu memberi tahu saya. Saya minta maaf atas kebingungan ini,” tambahnya.

Lebih lanjut, CNET melaporkan bahwa Facebook, Twitter, dan TikTok “telah berusaha mengarahkan orang ke informasi yang akurat dari Enters for Disease Control and Prevention, tetapi tidak jelas seberapa baik upaya itu telah bekerja.”

Washington Post sebelumnya melaporkan bahwa menurut laporan yang tidak dipublikasikan State Department pada Februari, “sekitar 2 juta tweet telah menyebarkan teori konspirasi tentang virus corona selama tiga minggu.” (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*