Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

29.521

30.514

2%

Kasus Baru

703

993

41%

Update: 6 Juni 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

Menkeu Jerman Bunuh Diri Khawatir Dampak Ekonomi Covid-19

Thomas Schaefer | Foto: net
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, FRANKURT JERMAN — Menteri Keuangan (Menkeu) Negara Bagian Hesse, Jerman, Thomas Schaefer dikabarkan melakukan bunuh diri pada hari Sabtu (28/3) akibat khawatir dampak ekonomi Covid-19. Menteri berusia 54 tahun ini diduga sangat khawatir tidak dapat mengatasi kejatuhan ekonomi akibat corona virus.

Hal itu disampaikan pimpinan negara bagian Hesse, Volker Bouffier, sebagaimana dikutip The Strait Times, Minggu (29/3). Hesse adalah negara bagian dimana pusat keuangan Jerman yaitu Frankfurt berada.

Thomas Schaefer ditemukan sudah tak bernyawa di dekat jalur kereta api cepat dekat Wiesbaden hari Sabtu. Penyidik setempat menyakini bahwa penyebab kematian adalah bunuh diri seperti dikutip dari The Strait Times (29/3). Dia telah menjadi menteri keuangan selama 10 tahun dan terus bekerja keras guna menemukan cara keluar dari dampak pandemic COVID-19.

Baca juga: Jumlah Negara Terjangkit Pandemi Covid-19 Lebih Banyak Dari Anggota PBB

Schaefer meninggalkan seorang istri dan dua orang anak. Dia meninggalkan catatan sebelum kematiannya yang menjelaskan alasan dia melakukan bunuh diri. Kekhawatiran utamanya adalah apakah ia dapat memenuhi harapan besar penduduk, terutama dalam hal bantuan keuangan. Dia melihat tidak ada jalan keluar karena itu memutuskan untuk melakukan aksi tersebut.

Menurut situs worldometer, Jerman berada di urutan kelima dunia dengan jumlah kasus sebanyak 58.247 dan total kematian 455 orang. Di Eropa Jerman berada di urutan ketiga setelah Italia dan Spanyol. Pemerintah Jerman telah melakukan beberapa kebijakan untuk mencegah penyebaran virus diantaranya menutup sekolah, menutup bisnis yang tidak terkait penyediaan barang pokok dan melarang acara yang mengumpulkan warga.

Alokasi anggaran sebesar € 156 miliar telah ditetapkan untuk membeli peralatan kesehatan, peningkatan kapasitas rumah sakit, penelitian penemuan vaksin, hibah bagi wiraswasta yang terdampak, demikian menurut International Monetary Fund (29/3). Jerman juga memperluas volume dan akses terhadap pinjaman pemerintah kepada beragam perusahaan dari berbagai kelas dengan nilai sebesar € 822 miliar atau setara dengan 24 persen dari Produk Domestik Bruto negara tersebut. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*