fbpx

Tol Jogja-Solo: Ring Road Monjali Bakal Jadi Jalan Tol Khusus

 data-srcset
Ilustrasi | Foto: net
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JOGJA – Ring Road Utara di sekitar kawasan Monumen Jogja Kembali (Monjali) bakal dijadikan tol khusus sebagai bagian dati proyek pembangunan jalan tol Jogja-Solo. Panjang ruas jalan digunakan yakni sepanjang 500 meter ke barat dan sekitar 300 meter ke timur sehingga secara keseluruhan sekitar satu kilometer.

Seperti diketahui, desain tol Jogja-Solo direvisi terkait permintaan Sri Sultan HB X, bahwa jalan bebas hambatan itu tidak boleh dibuat melayang disekitar simpang empat Monjali karena akan mengganggu estetika sumbu imajiner Jogja, yakni garis lurus yang membentang dari Gunung Merapi, Kraton Jogja, hingga Pantai Selatan.

Sehingga Konstruksi tol yang semula melayang diubah menjadi mendatar di tanah (at grade) dan akhirnya memakai Ring Road Utara di Simpang Empat Monjali karena garis imajiner tak boleh terhalang bangunan tinggi.

Kepala Dinas Pertanahan dan Tata Ruang DIY Krido Suprayitno mengatakan revisi desain tol dari elevated menjadi at grade di simpang empat Monjali telah mereka terima dari Direktorat Jenderal Bina Marga Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat.

“Sudah selesai [revisi desain], sudah sesuai arahan Bapak Gubernur [Gubernur DIY Sri Sultan HB X], sudah direvisi Ditjen Bina Marga, selesai. Jadi nanti fungsi Ring Road menjadi jalan tol khusus. Dari perempatan ke barat 500 meter, ke timur skeitar 300 meter,” katanya, seperti dikutip dari Harianjogja.

Dia memastikan fungsi perempatan Monjali tidak akan terganggu. Arus dari utara tetap bisa ke selatan dengan cara memutar di bawah tol melayang, begitu juga sebaliknya.

Baca juga: Penyusunan Amdal Tol Jogja-Solo Tinggal Selangkah Lagi

“Nanti arusnya [dari selatan Jalan Monjali] lalu memutar, kalau utara mau ke selatan juga belok ke kiri, ke timur sekitar 300 meter baru muter sehingga tidak menganggu Ring Road secara menyeluruh. Itu di perempatan saja, perempatan Monjali tetap sesuai fungsi,” ucapnya.

Sementara itu, di wilayah Sleman, Krido menjelaskan Tol Jogja-Solo akan melayang di sisi selatan Jalan Layang atau Flyover Jombor.Hasil rebisi desain tol di Ring Road tidak mengubah fungsi dan konstruksi Flyover Jombor. Jalan tol akan melayang di sebelah selatan flyover.

“Fungsi flyover tetap, kalau dilihat dari gambar konstruksi ada di selatannya Flyover Jombor,” katanya.

Tol kemudian melayang di sisi selatan Jombor menuju Ring Road Barat di sekitar Selokan Mataram di dekat Restoran West Lake.

Dinas Pertanahan dan Tata Ruang DIY segera mengebut sosialisasi Tol Jogja-Solo Kecamatan Depok. Sosialisasi Tol Jogja-Solo akan digelar di Condongcatur Selasa (4/2/2020) malam; kemudian Maguwoharjo, Sendangadi, dan Sinduadi pada Rabu (5/2) malam; dan Tlogoadi pada Kamis (6/2/2020). Setelah itu, sosialisasi Tol Jogja-Solo rampung.

Konsultasi publik Tol Jogja-Solo akan dilakukan pada pertengahan Februari 2020 dengan menyasar desa yang sudah diberi sosialisasi. Konsultasi publik sangat penting karena berkaitan dengan penetapan lokasi.

“Konsultasi publik diberikan kepada pemilik tanah yang sesuai sehingga tidak salah alamat, tidak salah mengundang orang,” ujar Krido. (lna)


Berita lainnya...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *