Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

68.079

70.736

3%

Kasus Baru

1.853

2.657

43%

Update: 9 Juli 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

Demi Estetika Sumbu Imajiner Jogja, Tol Jogja-Solo Tak Jadi Melayang

Gubernur DIY Sri Sultan HB X | Foto: utusanindo
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JOGJA – Usulan Gubernur DIY Sri Sultan HB X terkait perubahan desain tol Jogja-Solo dari semula melayang (elevated) di atas Ring Road menjadi menggunakan jalur yang sudah ada disetujui oleh pemerintah pusat.

Tol Jogja-Solo itu akhirnya menggunakan jalur Ring Road 2 kilo meter memasuki kawasan Monumen Jogja Kembali (Monjali).

Dikutip dari HarianJogja, alasan Sultan HB X mengusulkan perubahan tersebut karena untuk mempertahankan estetika garis imajiner Jogja. Dia menjelaskan perempatan Monjali merupakan sumbu imajiner yang menghubungkan Gunung Merapi, Kraton Ngayogjokarto dan Pantai Selatan.

Sultan mengatakan Pemda DIY yang mengusulkan ke Pemerintah Pusat mengenai perubahan di kawasan Monjali. “Karena [kawasan Monjali] itu sumbu imajiner, yang menghunungkan Merapi, Keraton Jogja dan pantai Selatan,” ujar dia di Kepatihan, Kamis (19/12).

Sultan mengapresiasi Pemerintah Pusat yang sudah menyetujui usulan tersebut sehingga desain tol bisa segera diubah. “Saya [yang mengusulkan ke Kementerian PUPR], kalau mau, kalau enggak ya enggak jadi [dibangun tol] dan [Pemerintah Pusat] mau untuk diubah [desain] ya sudah, enggak ada masalah,” katanya.

Baca juga: Jogja Mulai Garap Paket Tour Kampung Wisata

Sumbu imajiner adalah filosofi tata ruang DIY yang membujur dari selatan ke utara. Sumbu tersebut merupakan gambaran konsep mikrosmos, yaitu alam kehidupan nyata yang menjadi laku peziarahan manusia.

Secara paralel dalam konsep makrokosmos ada garis imajiner Selatan – Utara, yaitu Laut Selatan hingga Gunung Merapi. Di garis tersebut terdapat bebarapa bangunan yang punya makna khusus dalam kepercayaan Jawa.

Panggung Krapyak ke Kraton dan Tugu memberikan gambaran konsep sangkan paraning dumadi atau dari mana asal manusia dan ke mana arah yang akan dituju. Ini menggambarkan perjalanan manusia dari embrio, lahir, berkembang, mengisi kehidupan, dan pada akhirnya kembali kepada Tuhan.

Sumbu dari Tugu Pal Putih hingga Gunung Merapi, yang sangat penting dalam konsep mikrokosmos DIY, tak boleh terhalang. Garis ini melewati Perempatan Monjali. Kebaradaan tol layang di atas Ring Road di Perempatan Monjali akan mengganggu konsep sumbu imajiner ini. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*