fbpx

Penyusunan Amdal Tol Jogja-Solo Tinggal Selangkah Lagi

 data-srcset
Ilustrasi | Foto: tirto.id
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, KULONPROGO – Rencana pembangunan jalan tol Jogja-Solo terus menunjukkan progress yang positif. Penyusunan analisis mengenai dampak lingkungan (Amdal) tinggal menunggu hasil dari konsultasi publik yang telah diadakan Senin (3/2).

Sekretaris Daerah Kulonpogo, Astungkoro mengatakan Pemerintah Kabupaten Kulonpogo menyelenggarakan konsultasi publik dalam rangka menyambut pembangunan jalan tol Jogja-Solo yang menjadi proyek strategis nasional.

Dia menambahkan, mengatakan konsultasi publik ini sebagai sarana bagi seluruh panewu (camat) dan lurah di wilayah terdampak jalan tol Jogja-Solo untuk memberikan masukan terkait penyusunan amdal proyek ini.

“Ini kesempatan yang kita tunggu-tunggu, melalui acara ini kita selaku kepala daerah dapat memberikan masukan kepada tim yang nantinya akan digunakan dalam penyusunan AmdaL,” tuturnya dalam acara yang dilakukan di Ruang Sermo, Kompleks Pemkab Kulonprogo, Senin (3/2).

Baca juga: Pemerintah Dahulukan Pembangunan Tol Jogja-Kulonprogo Ketimbang Bawen, Ini Alasannya

Plt.Direktur Utama PT Adhi Karya, Pristie mengatakan konsultasi publik ini dilaksanakan dengan tujuan untuk menampung aspirasi publik serta memberikan penjelasan kepada kepala daerah terkait pembangunan jalan tol Jogja-Solo.

Pristie menyebutkan, ada lima kapanewon di Kulonprogo yang akan terdampak proyek ini, antara lain Sentolo, Nanggulan, Wates, Kokap dan Temon. “Dan satu kecamatan di Kabupaten Bantul yakni Sedayu,” ujarnya, seperti dikutip dari Harianjogja.com.

Perlu diketahui pembangunan jalan tol ini termasuk dalam rencana induk percepatan pembangunan ekonomi kawasan di Jawa Tengah sesuai Perpres 79/2019 tentang tentang Percepatan pembangunan ekonomi kawasan Kendal-Semarang-Salatiga-Demak-Grobogan, Kawasan Purworejo-Wonosobo-Magelang-Temanggung dan Kawasan Brebes-Tegal-Pemalang.

Adapun Tol Solo-Yogya-Kulonprogo bagian satu dari sekian konsesi ruas tol tersebut. Jalan tol ini diharapkan menjadi pendukung akses ke bandara baru di Kulonprogo, Yogyakarta International Airport (YIA) yang bakal beroperasi penuh pada Maret mendatang.

Jalur ini rencananya akan sepanjang 93,14 km dengan titik akhir di Temon. Terdapat tiga pintu keluar (exit toll) di Kulonprogo, masing-masing Kapanewon Sentolo, Wates, dan Temon. (lna)

Berita lainnya...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *