Ngesti Pandawa

Jumlah Korban Susur Sungai Pramuka SMPN 1 Turi Meninggal Dunia Jadi 9 Orang

Ilustrasi | Foto: tempo.co
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SLEMAN – Kepala Basarnas Marsekal Madya Bagus Puruhita menyatakan jumlah korban meninggal dunia dalam tragedi susur sungai Sempor pelajar Pramuka SMPN 1 Turi, Sleman menjadi 9 orang, setelah dua temuan baru pagi ini, Sabtu (22/2).

Dua korban banjir sungai Sempor berhasil dievakuasi tepatnya di DAM Lengkong dan DAM Polowidi pukul 10.15 dan 10.35 WIB. Hal tersebut dikonfirmasi Basarnas pada wartawan di lokasi kejadian, Lembah Sempor Dukuh Donokerto Turi Sleman.

“Pukul 10.15 WIB diketemukan 1 korban di DAM Lengkong, jenis kelamin perempuan. Kemudian pukul 10.35 WIB diketemukan 1 korban di DAM Polowidi, jenis kelamin perempuan,” katanya seperti dikutip dari KRJogja.

Sementara berbagai pihak menyesalkan insiden yang menimpa siswa SMPN 1 Turi dalam kegiatan susur sungai Pramuka, Jumat (21/2) kemarin. Tujuh siswa ditemukan meninggal dunia sementara tiga lainnya dalam pencarian hingga Sabtu (22/2) pagi pukul 10.00 WIB.

Baca juga: Ganjar Minta Sekolah Berikan Pembinaan Khusus Bagi Siswa Pelaku Perundungan di Purworejo

Anggota Komisi X DPR RI My Esti Wijayati mengaku sangat kecewa dengan pertimbangan persiapan keselamatan yang dilakukan penyelenggara dari Pembina Pramuka SMPN 1 Turi. Menurut Esti, ada hal yang luput dari perencanaan penyelenggara yang seharusnya tak boleh terjadi.

“Ada sesuatu yang tidak direncanakan mendalam termasuk peralatan dan kondisi cuaca juga pembina. Bahkan terkonfirmasi tadi, tak ditanya bisa berenang atau tidak anak-anak itu. Susur sungai itu ke atas, tiba-tiba di sini tak hujan tapi di atas hujan bisa meluncurkan air,” ungkapnya ditemui wartawan, Sabtu (22/2) siang.

Esti mengungkap Komisi X yang membidangi pendidikan akan melihat lebih jauh terkait kepramukaan termasuk berbagai hal di dalam kurikulumnya.

“Safety untuk kegiatan outdoor itu perlu. Yang tertuang di kurikulum kepramukaan seperti apa ingin kami ketahui secara detail, dewan akan gali lebih dalam termasuk berkomunikasi dengan Kwarnas,” tegas dia.

Sementara Kapolda DIY, Irjen Polisi Asep Sunandar menambahkan pihaknya masih mendalami terkait dugaan kelalaian penyelenggara Pramuka hingga menyebabkan adanya korban meninggal dunia. Namun begitu, sampai saat ini kepolisian masih berusaha mencari korban yang belum ditemukan.

“Pembina jumlahnya 6 orang, peserta 249 orang. Dari pihak sekolah mengatakan, 6 orang itu sudah banyak untuk kegiatan pramuka. Sementara kita masih konsentrasi untuk operasi kemanusiaan dan keselamatan. Untuk pemeriksaan belum, kita konsentrasi ke kemanusiaan dulu,” tandas Kapolda. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*