fbpx

Ganjar Minta Sekolah Berikan Pembinaan Khusus Bagi Siswa Pelaku Perundungan di Purworejo

 data-srcset
Kolase, perundungan dilakukan anak SMP di Purworejo dan pelaku ditangkap - Ganjar Pranowo | Foto: Instagram Viralterkini99/net
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo meminta pihak sekolah untuk melakukan pendekatan terhadap tiga siswa yang menganiaya seorang siswi di dalam kelas di sebuah sekolah di Purworejo. Menuturnya menilai, hal itu perlu dilakukan karena pelaku bullying masih anak-anak.

“Besok saya minta pengawas sekolah dan Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Kabupaten Purworejo turun untuk klarifikasi, sekaligus mengambil tindakan. Karena mereka masih anak-anak, saya minta diberikan konseling bersama ortunya,” ujar Ganjar, seperti dikutip dari TribunJateng.com.

Seperti diketahui, sebuah video penganiayaan siswi di sebuah SMP di Purworejo tengah viral di media sosial. Perekam video tersebut mengaku bahwa pelaku yang sok jago, justru memintanya terus merekam aksi mereka menyiksa seorang siswi di dalam kelas.

Dalam video tersebut, terlihat seorang siswi ditendang dan dipukuli oleh tiga siswa lainnya di dalam kelas. Aksi tersebut direkam oleh salah satu teman pelaku berinisial F (16). Ia mengaku hanya iseng karena penasaran dengan apa yang terjadi.

“Iya, dipukul ditendang (korbannya) nggak tahu kalau niat awalnya apa. Saya kan lagi di kelas IX, terus penasaran di kelas VIII ada apa, terus saya ambil HP saya iseng merekam, malah (pelaku) minta divideo terus, ya tetap saya rekam terus,” kata pelaku perekaman, seperti dikutip dari detikcom.

Baca juga: Anak dari Ibu Yang Alami Kekerasan Memiliki IQ Rendah, Begini Penjelasan Pakar

Setelah video menjadi viral, polisi akhirnya turun tangan untuk menangani kasus tersebut. Pihak sekolah, membenarkan bahwa peristiwa tersebut terjadi di dalam kelas VIII saat pergantian jam pelajaran.

“Iya betul, kejadiannya pada saat pergantian jam pelajaran. Untuk tempatnya di ruang ini, di bangku ini,” kata salah satu guru, di SMP tersebut.

Pihak sekolah pun mengaku kecolongan atas peristiwa tersebut. Untuk penyebab pasti kejadian tersebut, pihak sekolah juga belum mengetahui secara pasti.

“Penyebabnya belum tahu pasti. Sebenarnya anak-anak itu kan nggak boleh bawah HP, biasanya sebelum masuk HP dioperasi terus dititipkan kantor. Nah kebetulan kemarin yang ngrekam itu anaknya terlambat jadi lagsung masuk. Kami memang kecolongan, apalagi pas jam pergantian jadi kami kurang mengawasi,” lanjutnya.

Setelah viral, pihak polisi pun akhirnya turun untuk menangani kasus tersebut.  Menurut keterangan yang didapat, para pelaku memang agak nakal di sekolah. Mereka merupakan pindahan dari sekolah lain.

“Ya, anaknya (pelaku) memang nakal, mereka juga pindahan dari sekolah lain,” pungkasnya. (lna)


Berita lainnya...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *