Ganjar Undang Investor Garap Revitalisasi PRPP Jateng

Kolse, Gubernur Jateng Ganjar Pranowo - PRPP Jateng | Foto: jatengprov/keluargaaudisie.wordpress.com
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Gubernur Jateng Ganjar Pranowo mengundang investor swasta untuk ikut menggarap proyek revitalisasi Pusat Rekreasi dan Promosi Pembangungan (PRPP) Jateng yang akan direalisasikan tahun ini.

Ganjar menambahkan konsep inti revitalisasi PRPP tersebut bakal mengusung spirit ramah lingkungan, futuristik dan modern sebagai satu pusat pameran yang menunjang MICE yakni Meeting, Insentif, Conference and Exhibition.

“Dan itu harus berorientasi lingkungan yang bagus. Juga futuristik, karena kami ingin PRPP ini berusia panjang dan dipenuhi teknologi modern. Saya inginnya ini jadi yang pertama di Indonesia,” kata Ganjar, belum lama ini.

Menurut dia, lokasi PRPP yang strategis di antara Bandara Internasional Ahmad Yani, Pelabuhan Tanjung Emas, kawasan industri, perkotaan dan dekat laut, membuatnya sebagai titik yang prestisius untuk investasi.

Tak ingin berlama-lama, Ganjar berharap revitalisasi PRPP bisa dimulai tahun ini. Terlebih, legalitas kepemilikan lahan telah dikantongi setelah pengajuan kembali (PK) yang diajukan Pemprov Jawa Tengah dikabulkan Mahkamah Agung (MA).

Baca juga: Pemprov Jateng Anggarkan Rp122 Miliar Untuk Perbaiki 85.105 RTLH

“Kalau itu swasta dan mereka tertarik itu akan lebih cepat. Harapan kami, mereka tahun ini membuat feasibility study dan tahun ini pula akan bisa ground breaking,” harap Ganjar.

Direktur Utama PT PRPP Titah Listiorini mengatakan, total lahan yang bakal direvitalisasi seluas 15,4 hektare. Rencananya, revitalisasi akan meliputi pembangunan hotel tujuh lantai yang memiliki 300 kamar, exhibition hall berukuran 10 ribu meter persegi dan convention hall seluas 5 ribu meter persegi.

Selain itu, juga akan dibangun ruang pamer industri, pusat oleh-oleh, restoran, bangunan penunjang bandara dan pengembangan objek wisata.

“Untuk konsep convention hall seperti itu, di Indonesia sudah ada yang di BSD, mereka punya 5 ribu meter persegi sebanyak 10 unit. Tapi di sana tidak ada hotel, cuma di sekelilingnya. Tapi kalau di sini nantinya hotel ada di satu kawasan,” tutur Titah, seperti dikutip dari jatengprov.go.id.

Dia optimistis revitalisasi ini akan menarik para investor dan buyer dari berbagai negara sehingga  berdampak positif pada peningkatan perekonomian Jawa Tengah.

“Apalagi PRPP dekat dengan kawasan-kawasan unggulan untuk perekonomian. Target akhir tahun ini jalan pembangunan dan tahun 2022 sudah bisa digunakan. Total investasi yang sesuai konsep kami sebesar Rp700 miliar. Setidaknya ini ada acuan konsep inti dari kami,” kata Titah. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*