10 Nyawa Melayang Akibat Kelalaian Guru, Sultan Geram: Tak Ada Bantuan Hukum

Kolase, Sri Sultan Hamengku Buwono - pengevakusian korban susur sungai Sempor | Foto: humasdiy/tribunnews.com
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SLEMAN – Gubernur DIY Sri Sultan Hamengku Buwono geram terkait tragedi susur sungai SMPN 1 Turi yang menewaskan 10 siswi yang hanyut di sungai Sempor, Sleman. Sultan menyatakan tak akan memberikan bantuan hukum terhadap guru yang merupakan Pembina Pramuka yang kini ditetapkan sebagai tersangka.

Menurut Sultan hal ini merupakan murni kelalaian Pembina pramuka karena sebelumnya sudah banyak pihak yang mengingatkan bahayanya sungai itu.

“Kejadian itu murni kelalaian sekolah yang mengajak 249 siswa untuk ikut program kepramukaan tersebut meski di musim penghujan. Nggak ada bantuan hukum karena tidak ada aturan. Dia (kepsek dan pembina pramuka) yang bertanggungjawab,” ujar Sri Sultan, seperti dikutip dari Suara.com.

Menurut Sultan, pemda juga tidak akan menutup kawasan Desa Wisata Dukuh Sempor di Donokerto, Turi, Sleman tersebut maupun kawasan wisata yang dekat dengan sungai lainnya. Sebab kelalaian pembina pramuka tidak ada kaitannya dengan desa wisata tersebut.

Baca juga: Hendak Mancing, Sudarwanto Terkejut Mendengar Jeritan Puluhan Siswi Yang Terseret Arus

Kawasan wisata tersebut memiliki pemandu dan pengelola untuk kegiatan susur sungai. Sementara saat terjadi tragedi susur sungai, pihak sekolah tidak melaporkan atau meminta ijin kegiatan mereka ke pengelola desa wisata.

Apalagi dari kasus yang terjadi, susur sungai yang dilakukan para siswa sekitar 1 km jauhnya. Padahal berdasarkan rekomendasi dari pengelola desa wisata, susur sungai hanya dilakukan sepanjang 500 meter.

Pihak sekolah juga tidak mengindahkan potensi hujan dan banjir yang kemungkinan terjadi di sungai. Padahal sesuai prediksi Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG), kawasan Sleman Utara berpotensi hujan lebat dan banjir bandang.

“Kita kan sudah mengeluarkan (aturan) lewat BPBD jangan dekat-dekat sungai. (kawasan wisata) tidak perlu dibatasi,” imbuhnya. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*