Ngesti Pandawa

Hendak Mancing, Sudarwanto Terkejut Mendengar Jeritan Puluhan Siswi Yang Terseret Arus

Sudarwanto | Foto: jogjapolitan.harianjogja.com
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SLEMAN – Jumat (21/2) menjadi hari yang mungkin tak akan dilupakan seumur hidup Sudarwanto, warga dusun Kembangarum, Desa Donokerto, Kecamatan Turi-Sleman. Pria yang akrab dipanggil Kodir ini kesehariannya memancing ikan di sungai Sempor.

Siang itu seperti biasa, petani 37 tahun itu mempersiapkan alat pancingnya di pinggir sungai Sempor yang melintasi Dukuh, dusun di timur Kembangarum. Dia meyakini akan mendapat banyak ikan karena bagian hulu yakni Gunung Merapi tengah hujan deras. Biasanya jika bagian hulu hujan, maka akan banyak ikan yang terbawa arus.

Kodir sudah turun ke kali sore itu. Namun, belum sempat ditaruhnya alat pancing, dia mendengar terdengar suara minta tolong. Puluhan murid SMPN 1 Turi yang mengikuti susur sungai di Kali Sempor terjebak arus yang deras.

“Saya langsung lari ke bawah, ternyata ada sekumpulan anak-anak dengan seragam Pramuka yang minta tolong, ada juga yang menangis, saya langsung terjun ke sungai,” kata Kodir.

Dia menjadi satu-satunya orang yang menyelamatkan puluhan siswa yang terjebaj arus deras tersebut.

“Saya mengambil tangga agar mereka bisa naik ke sisi sungai. Tangga juga saya pakai untuk menyeberangi Kali Sempor. Saat itu siswa yang hanyut kebanyakan wanita,” kisahnya, seperti dikutip dari Harianjogja.

Baca juga: Jumlah Korban Susur Sungai Pramuka SMPN 1 Turi Meninggal Dunia Jadi 9 Orang

Di sore yang nahas itu, kedalaman Kali Sempor yang biasanya hanya setengah meter menjadi sekitar dua meter.

“Anak-anak banyak yang nangis, saya sih maunya nolong semuanya, tapi apa boleh buat, saya hanya berusaha semaksimal mungkin, saya saja hampir tenggelam,” kata dia.

Kodir tak menghitung berapa jumlah siswa yang ia selamatkan di Kali Sempor. Yang dia ingat adalah suara tangisan dan wajah ketakutan. “Saya sedih kalau mengingat kejadian itu.”

Kodir menjadi viral di medsos setelah akun Facebook Antox King mengunggah penyelamatan siswa SMPN 1 Turi yang hanyut di Kali Sempor di Grup Facebook Mancing Mania Jogjakarta (MMJ) pada Sabtu (22/2) pukul 17.53 WIB. Akun Antox King dimiliki oleh Sudianto, 43, tetangga Kodir di Kembangarum.

Seperti diketahui, 249 murid SMPN 1 Turi Sleman saat itu tengah melakukan kegiatan susur sungai Sempor sebagai salah satu agenda pramuka, Jumat (21/2). Nahas dialami ratusan siswa itu saat sejumlah anak turun ke sungai, tiba-tiba terjadi banjir yang menerjang dan menghanyutkan puluhan siswa.

Saat ini semua korban berhasil ditemukan, dilaporkan 10 korban meninggal dunia dan puluhan lainnya luka-luka. Pembina pramuka juga telah ditetapkan sebagai tersangka akibat kelalaiannya yang menyebabkan hilangnya nyawa seseorang. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*