Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

24.538

25.216

3%

Kasus Baru

687

678

-1%

Update: 29 Mei 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

Sidang Pemakzulan Dimulai Pekan Depan, Dewan Pesimis Depak Trump Dari Gedung Putih

Donald Trump | Foto: time.com
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, WASHINGTON DC – Ketua Fraksi Republik di Senat Amerika Serikat, Mitch McConnell menyebut sidang pemakzulan Trump oleh Senat kemungkinan akan dimulai pada Selasa (21/1) pekan depan. Meski demikian Dewan pesimis bisa mendepak Presiden Amerika ke-45 ini dari Gedung Putih.

McConnell menambahkan berkas pemakzulan itu terdiri dari dua perkara terpisah, yakni dugaan penyalahgunaan kekuasaan dan upaya menghalangi Kongres. Berkas itu disampaikan di dalam map biru, dan diteken oleh Ketua DPR AS, Nancy Pelosi.

Seperti diketahui, Dewan Perwakilan Rakyat Amerika Serikat akhirnya menyerahkan dokumen pemakzulan Presiden Donald Trump kepada Senat pada Rabu (15/1) waktu setempat, setelah melalui perdebatan selama beberapa pekan.

Berkas itu bakal dibacakan di hadapan Senat Kamis (16/1) pukul 17.00 waktu setempat, setelah Hakim Agung John Roberts mengambil sumpah seluruh senator untuk menyidangkan Trump pekan depan.

“Ini masa yang sulit bagi negara ini, tetapi ini adalah waktu yang tepat terkait alasan pembentukan Senat. Saya meyakini lembaga ini bisa berdiri di atas kepentingan jangka pendek dan menyingkirkan perbedaan demi kepentingan bangsa. Kita bisa dan harus melakukannya,” kata McConnell, seperti dilansir AFP, Kamis (16/1).

Sementara itu, Ketua DPR AS, Nancy Pelosi menyatakan kondisi ini sangat menyedihkan dan tragis bagi negara kita karena presiden mengambil langkah yang menyepelekan keamanan nasional, melanggar sumpah jabatan membahayakan proses pemilihan umum.

Baca juga: Jadi Objek Wisata Baru, Salju Turun di Wilayah Tabuk Arab Saudi

“Presiden (Trump) akan diminta pertanggungjawabannya. Tidak ada seorang pun berada di atas hukum,” kata Pelosi.

Kemungkinan besar sidang pemakzulan itu akan berlangsung dua pekan atau lebih. Pelosi, berharap Kongres menggelar sidang pemakzulan itu dengan adil dan jujur.

Dia menginginkan Senat juga memanggil seluruh saksi dan meminta dokumen dari Gedung Putih yang dianggap penting untuk memperjelas duduk perkara.

Sekitar 100 senator akan menjadi majelis dalam sidang tersebut. Akan tetapi, kemungkinan besar untuk mendepaknya dari Gedung Putih saat ini sangat sulit.

Penyebabnya adalah komposisi senator fraksi Republik dan Demokrat saat ini adalah 53 anggota dan 47 orang. Pemungutan suara di Senat harus mencapai dua pertiga dari jumlah keseluruhan anggota untuk mencapai kesepakatan mendepak Trump dari Gedung Putih.

Trump menjadi presiden ketiga AS yang akan menjalani sidang pemakzulan. Dia diduga sengaja menahan bantuan pertahanan untuk Ukraina sebesar US$391 juta antara Juli sampai September 2019.

Hal itu diduga dilakukan untuk menekan Presiden Ukraina, Volodymyr Zelenskiy, mau mengabulkan permintaan Trump untuk mengusut dugaan korupsi mantan anggota dewan komisaris perusahaan energi Burisma, Hunter Biden.

Hunter adalah anak dari bakal calon presiden Partai Demokrat, Joe Biden. Diduga upaya Trump itu berbau politis dan berpotensi menjegal langkah Biden yang merupakan salah satu pesaingnya dalam pemilihan presiden 2020. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*