Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

64.958

66.226

2%

Kasus Baru

1.209

1.268

5%

Update: 7 Juli 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

Selama Pembangunan Flyover Purwosari, Ini Perubahan Rute Bus Batik Solo Trans

Ilustrasi | cdia.asia
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SOLO – Pembangunan flyover Purwosari Solo dimulai. Hal itu berdampak pada arus lalu lintas termasuk rute bus Batik Solo Trans (BST). Untuk koridor 1 dan 2 bakal mengalami perubahan, pihak operatorpun menyiapkan sejumlah antisipasi.

PT Bengawan Solo Trans (BST) selaku operator BST pun sudah mengantisipasi hal itu, termasuk adanya potensi penurunan jumlah penumpang. BST menyiapkan satu bus penjemput penumpang di kawasan terdampak pembangunan flyover Purwosari.

Direktur PT BST, Sri Sadadmojo  mengatakan pembangunan flyover Purwosari membuat beberapa halte penumpang seperti di kawasan Kerten dan kawasan Gendengan tidak terlayani.

“Perubahan rute jelas memperlambat perjalanan apalagi kalau terjebak macet. Maka kami akan mencoba pakai bus penjemputan atau shuttle dari kawasan Purwosari sampai Solo Grand Mall melalui akses yang ada. Sedangkan bus koridor 1 dan 2 tetap berjalan sesuai rute perubahan melalui flyover Manahan,” ujarnya, seperti dikutip dari Solopos.com.

Menurutnya, apabila bus reguler mengambil penumpang di lokasi terdampak sedangkan rute telah diubah hal itu membuat perjalanan bus semakin lama. Padahal jarak waktu antarbus sekitar 6 menit di waktu normal dan 12 menit di waktu padat penumpang.

Baca juga: Yuk Traveling ke Solo, Ada 5.000 Lampion dan Grebeg Sudiro Jelang Imlek

Menurutnya, jarak waktu antarbus itu bisa jauh lebih lama akibat penyesuaian rute baru itu. Ia menambahkan bus penjemputan tetap menggunakan bus BST, hanya yang digunakan bus cadangan.

Terkait tarif penjemputan, ia merencanakan sekitar Rp2.000 atau sesuai tarif pelajar. Ia mengakui meski sudah menggunakan armada penjemputan, penurunan jumlah penumpang tetap terjadi.

Ia memprediksi penumpang banyak berpindah ke angkutan daring yang lebih praktis. Ia memprediksi penurunan jumlah penumpang mencapai 20 persen.

Padahal, dalam sebulan 15 unit bus koridor 1 bisa mengangkut sekitar 60.000 penumpang. Sedangkan 16 unit BST koridor 2 dalam sebulan dapat mengangkut 40.000-50.000 penumpang.

“Saya berharapnya ada subsidi dulu baru pembangunan flyover, tetapi belum tahu subsidinya kapan, flyover sudah dibangun,” papar dia.

Seperti diinformasikan, akibat adanya proyek flyover Manahan, BST koridor 1 dan 2 mengalami perubahan rute. Untuk menghindari kawasan Purwosari, bus yang biasanya melintasi sepanjang Jl. Slamet Riyadi itu harus memutar melewati flyover Manahan. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*