fbpx Press "Enter" to skip to content

Baru Rencana, Pembangunan Flyover Pedurungan Kerek Harga Tanah

Senin, 6 Mei 2019
Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Pemkot Semarang akan membangun flyover di Pedurungan untuk mengurai kemacetan dan arus lalu lintas tidak tersendat. Kepala DPU Kota Semarang, Iswar Aminuddin belum memaparkan secara detail terkait rencana pembangunan flyover Pedurungan.

Pemerataan pembangunan juga membuat harga tanah di sekitar infrastruktur merangkak naik. Pedurungan yang merupakan kecamatan yang berbatasan langsung dengan daerah satelit atau penyangga Kota Semarang, yakni Kecamatan Mranggen.

“Sejak ada rencana pembangunan infrastruktur dan pusat keramaian, tanah-tanah yang mendekati lokasi jadi mahal. Ini sangat menguntungkan bagi masyarakat,” kata Camat Pedurungan, Kukuh Sudarmanto seperti dirilis Tribunjateng.com.

Tanah di lokasi strategis sudah naik menjadi kisaran Rp 4 juta per meter. Untuk tanah yang jauh dari jalan raya seperti di Kelurahan Tlogomulyo, bisa sampai Rp 1,5 – Rp 2 juta permeter. Padahal dulu masih Rp 300 ribu per meter.

Baca juga: Pembangunan Flyover Mranggen Tunggu Perizinan dan Pembebasan Lahan

Di satu sisi, Pemkot juga punya rencana membangun Semarang Outer Ring Road (SORR). Proyek jalan lingkar luar kota itu membutuhkan dana besar, triliunan rupiah sehingga nantinya akan didanai pemerintah pusat. SORR itu pun entah akan berupa jalan tol atau jalan lingkar biasa, tergantung pemerintah pusat juga.

Jika pemerintah pusat menyetujui, Pemkot Semarang akan membangun SORR atau jalan lingkar yang menghubungkan Banyumanik-Gunungpati-Mijen-Tugu-Kaligawe-Pedurungan dan Ketileng.

Jadi nantinya, kendaraan tidak harus masuk dalam kota. Bisa melalui jalan lingkar tersebut sehingga dalam kota tidak terjadi kemacetan. Proyek itu masih terus dibahas, butuh beberapa tahun lagi untuk realisasinya.

Khusus di Semarang Timur, Pemkot memberikan prioritas untuk membangun infrastruktur dalam rangka pemerataan pembangunan, sebagaimana ditegaskan Walikota Hendrar Prihadi beberapa waktu lalu.

Hal yang paling mendesak yaitu pembangunan Flyover di Pedurungan untuk mengatasi kemacetan lalulintas. Jalan Fatmawati akan tembus langsung ke Soekarno Hatta. Sedangkan dari Jalan Brigjen Sudiarto juga langsung ke Majapahit arah Kota Semarang. (Wiek/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

joss.co.id