fbpx

Yuk Traveling ke Solo, Ada 5.000 Lampion dan Grebeg Sudiro Jelang Imlek

Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SOLO – Kawasan pecinan di Pasar Gedhe Kota Solo bakal semarak jelang perayaan Imlek 2571/2020. Sebanyak 5.000 lampion akan menghiasi kawasan yang terletak di pusat kota itu.

Tak hanya itu, pengunjung akan disuguhi berbagai atraksi yang menggambarkan akulturasi budaya Tionghoa dan Jawa dalam gelaran Grebeg Sudiro pada 15-25 Januari 2020 .

Tokoh Tionghoa Solo Sumartono Hadinoto mengatakan selain memasang 5.000 lampion, panitia perayaan Imlek juga akan memasang 12 lampion shio, lampion Dewa Uang, dan enam maskot lampion Shio Tikus.

Pemasangan dipusatkan di tengah jalan Jenderal Sudirman (Jensud) dan sekitar Pasar Gedhe Solo. rencananya ribuan lampion tersebut akan dinyalakan selama satu bulan, mulai Rabu(15/1) hingga Sabtu (15/2).

“Saat ini masih dalam pemasangan lampion dan kawat-kawat penyangga. Panitia berusaha sebelum tanggal 19 sudah menyala. Kami sudah minta listik ke PLN untuk gelaran sebulan penuh pada 15 Januari – 15 Februari 2020,” ujarnya, belum lama ini.

Sementara itu, untuk Gerebeg Sudiro bakal diselenggarakan pada 15-25 Januari mendatang. Event tahunan yang menggambarkan harmonisasi etnis antara warga keturunan Tionghoa dan orang-orang Jawa di Kampung Sudiroprajan, Kecamatan Jebres, Kota Solo ini akan menyuguhkan berbagai atraksi budaya.

Baca juga: Moda Transportasi Terintegrasi KA Bandara Solo, Cita-Cita Presiden Jokowi

Ketua 1 Panitia Gerebeg Sudiro 2020 Arga Dwi Setyawan mengungkapkan acara ini merupakan salah satu wahana untuk merawat tradisi masyarakat Kelurahan Sudiroprajan, dalam bentuk akulturasi budaya.

Menurut Arga, sebagai salah seorang generasi muda Kampung Sudiroprajan, rangkaian kegiatan Gerebeg Sudiro yang terdiri dari beberapa bagian dan inti acaranya berupa Umbul Mantram dan Karnaval Budaya melibatkan sebagian besar warga Sudiroprajan.

“Umbul Mantram adalah ritual doa bersama menurut tradisi Jawa sebelum seluruh rangkaian acara Grebeg Sudiro dimulai. Masyarakat Sudiroprajan tanpa memandang dari etnis maupun agama apa terlibat dalam Umbul Mantram memohon kepada Tuhan Yang Maha Esa agar diberikan berkah keselamatan dan kelancaran dalam acara Grebeg Sudiro,” katanya, Senin (13/1)

Puncak acara Gerebeg Sudiro berupa Karnaval Budaya yang akan diikuti berbagai kelompok masyarakat, seperti Paguyuban Pedagang Pasar Gede, grup-grup kesenian liong dan barongsai, produsen panganan tradisional di Kelurahan Sudiroprajan dan didukung Kelenteng Tien Kok Sie Pasar Gede.

Dalam karnaval ini, sebanyak 4.000 kue keranjang sumbangan Kelenteng Tien Kok Sie akan dibawa kirab mengelilingi kawasan Pecinan Kota Solo.

“Gerebeg Sudiro memang merupakan hajadan tahunan warga Sudiroprajan bersama Kelenteng Tien Kok Sie dan Paguyuban Pedagang Pasar Gede. Tetapi pendukung karnaval budaya datang dari berbagai penjuru,” jelasnya. (lna)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *