fbpx

Kendaraan Over Dimensi dan Over Load Dilarang Melewati Underpass YIA

 data-srcset
Underpass Yogyakarta International Airport (YIA) | Foto: facebook infobbpjn7
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, KULONPROGO – Pemerintah menegaskan aturan jenis kendaraan yang bisa melewati terowongan (underpass) di Kawasan Yogyakarta International Airport (YIA). Kendaraan over load dan over dimensi (Odol) dilarang melintas.

Pejabat Pembuat Komitmen Satuan Kerja Pelaksanaan Jalan Nasional Wilayah Provinsi DIY Kementerian PUPR, M. Syidik Hidayat menyatakan pihaknya akan berupaya mempertegas aturan dengan memberi rambu lalu lintas entah di pintu masuk atau di dalam underpass terkait aturan berhenti dan bagi pejalan kaki.

Sebagai pelaksana pembangunan jalan, pihaknya sudah menetapkan syarat bagi kendaraan yang hendak masuk dan keluar melewati underpass YIA. Adapun aturannya ialah ketinggian maksimum kendaraan lima meter serta berat maksimal delapan ton. Selain itu, pejalan kaki juga dilarang masuk terowongan, karena bisa membahayakan keselamatan.

“Akan tetapi dalam pelaksanaan manajemen lalu lintasnya, kami kembalikan ke pejabat terkait. Kita koordinasi dengan Pemda, Dinas Perhubungan, dan Kepolisian. Lalu lintas itu dinamis ya, sekarang bisa, [bisa jadi] besok enggak. Tapi arah kita tetep kenyamanan dan keamanan pengguna jalan,” tuturnya, seperti dikutip dari Harianjogja.com.

Seperti diketahui, Underpass di daerah Temon, Kulonprogo itu telah diujicoba pada Jumat (24/1). Underpass yang disebut terpanjang se-Indonesia ini pun memiliki spesifikasi tersendiri.

Baca juga: Tiga Daerah di Klaten Ini Bakal Jadi Pintu Keluar Tol Solo-Jogja

Akhmad Cahyadi, Kepala Balai Besar Pelaksanaan Jalan Nasional VII Wilayah Jateng-DIY, menerangkan, underpass yang dibangun tepat di bawah YIA ini memiliki panjang total 1.435 meter di mana 1.095 meter adalah bagian tertutup. Lebar tiap ruasnya adalah 7,85 meter.

Keberadaan underpass senilai Rp293 miliar ini sendiri jadi penghubung jalur jalan lintas selatan (JJLS) yang sempat terputus selama proyek konstruksi YIA. “Underpass terdiri dua jalur dengan empat lajur,” katanya, belum lama ini.

Spesifikasi lain, underpass ini dilengkapi pengeras suara yang berfungsi untuk mengingatkan pengendara agar tak melampaui batas kecepatan, yakni 40 kilometer/jam. “(Suara peringatan) yakni dalam bahasa Indonesia, Jawa, dan Inggris,” katanya.

Di sejumlah titik underpass selain itu juga dipasangi kamera pengawas atau CCTV dan lampu peringatan. Adapun delapan pintu keluar darurat dan empat titik pemberhentian darurat di sepanjang infrastruktur ini.

Pengguna jalan juga tak perlu khawatir akan terjadinya banjir atau genangan saat musim penghujan, karena konstruksi underpass ini telah disesuaikan dengan saluran drainasenya. “Konstruksi underpass YIA ini sudah dapat sertifikat kelaikan dari Komite Keselamatan Transportasi Jembatan dan Terowongan Jalan,” papar Akhmad.

Meski sudah dibuka untuk umum, underpass ini statusnya masih diuji coba sampai beberapa minggu ke depan. Hasilnya, bakal dipakai sebagai bahan evaluasi.

Underpass ini nantinya bakal diresmikan langsung oleh Presiden Joko Widodo bersamaan dengan peresiman YIA Maret 2020. “Saat diresmikan pada Maret 2020 oleh presiden, underpass bisa kita gunakan sebaik-baiknya,” pungkasnya. (lna)

Berita lainnya...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *