Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

72.347

74.018

2%

Kasus Baru

1.611

1.671

4%

Update: 11 Juli 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

Tiga Daerah di Klaten Ini Bakal Jadi Pintu Keluar Tol Solo-Jogja

Ilustrasi | Foto: net
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, KLATEN – Bupati Klaten Sri Mulyani telah memastikan kesiapan tiga daerah yang rencananya akan menjadi pintu keluar tol Solo-Jogja yang melintasi kabupaten ini. Ke tiga daerah itu yakni Kapungan, Kecamatan Polanharjo; Ngawen, Kecamatan Ngawen; dan Borangan, Kecamatan Manisrenggo.

Selain itu, jalan bebas hambatan ini bakal dilengkapi dua rest area masing-masing rest area berada di Demak Ijo, Kecamatan Karangnongko dan Ngawen, Kecamatan Ngawen.

Santernya informasi pembangunan tol telah mengakibatkan harga tanah di lokasi terdampak jalan tol Solo-Jogja melonjak drastis. Salah satu lahan terdampak jalan tol yang sudah mengalami kenaikan harga tanah secara signifikan berada di Desa Kapungan, Kecamatan Polanharjo.

Jumlah bidang di Desa Kapungan mencapai 215 bidang atau berkisar 25 hektare. Lahan terdampak di Kapungan terdiri dari rumah warga, sawah, dan masjid. Jumlah penduduk di Kapungan kurang lebih mencapai 3.000-an jiwa. Jumlah itu tersebar di 16 Rukun Tetangga (RT) dan enam Rukun Warga (RW).

Sekretaris Desa (Sekdes) Kapungan, Purnomo mengatakan adanya proyek jalan tol itu memang membuat harga tanah di sini naik drastis. Sekitar satu bulan lalu, ada warga yang menjual sawah seluas 1.900 meter persegi. Waktu itu sudah dibeli senilai Rp500 juta.

Baca juga: Terkena Proyek Tol Jogja-Solo, Fly Over Jombor Rencananya Dilebarkan

“Sawah itu kalau dijual lagi dalam waktu dekat, mintanya sudah di atas Rp1 miliar. Padahal, sebelum santer informasi terkait jalan tol, harga tanah di sini tak sampai di angka itu. Paling sesuai Nilai Jual Objek Pajak (NJOP), kurang lebih senilai Rp100.000 per meter persegi [tanah basah],” katanya, seperti dikutip dari Solopos.com.

Purnomo mengatakan pembangunan tol bakal menggerus luas areal pertanian di Desa Kapungan. Saat ini, areal pertanian di Kapungan mencapai 103 hektare. Adanya pembangunan jalan tol tersebut, lahan pertanian di Kapungan akan berkurang hingga 20-an hektare.

“Lahan yang terkena jalan tol itu termasuk lahan produktif. Tapi program jalan tol menjadi program pemerintah pusat. Dari Pemdes dan warga di sini tetap mendukung program itu. Harapannya, Desa Kapungan akan lebih ramai, apalagi menjadi exit toll. Keberadaan jalan tol diharapkan juga dapat meningkatkan kesejahteraan masyarakat,” katanya.

Hal senada dijelaskan Kepala Urusan (Kaur) Perencanaan Desa Kapungan, Sarsono. Sesuai informasi Pemdes yang diterima dari Pemprov Jateng melalui Pemkab Klaten, sosialisasi rencana pembangunan jalan tol dimulai awal Februari 2020.

“Sudah banyak yang tanya [dari warga] terkait perkembangan jalan tol. Pada prinsipnya warga setuju semua. Yang diminta hanya satu, yang penting nantinya ada ganti untung. Jadi bukan ganti rugi,” katanya.

Salah seorang warga Kuncen, Kecamatan Ceper, Nariyo, 55, mengatakan Kuncen juga menjadi salah satu desa yang akan dilintasi tol Solo-Jogja. Desa Kuncen berbatasan langsung dengan Desa Kapungan, Polanharjo.

“Warga di Kuncen sudah mendengar soal jalan tol itu. Harga tanah di Kuncen juga naik dalam beberapa waktu terakhir. Harga tanah di pasaran yang biasanya Rp200.000 per meter persegi minimal bisa menjadi Rp300.000 per meter persegi. Ini wajar karena akan adanya jalan tol itu,” katanya. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*