fbpx

Underpass YIA, Terowongan Terpanjang di Indonesia Segera Beroperasi

 data-srcset
Underpass New Yogyakarta International Airport | Foto: intersport.id
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, KULONPROGO – Kawasan Yogyakarta Internasional Airport (YIA) bakal dilengkapi dengan terowongan sepanjang 1,4 kilometer. Terowongan yang disebut terpanjang di Indonesia ini segera dioperasikan.

Pejabat Pembuat Komitmen (PPK) Jembatan Provinsi DIY, Kementerian PUPR, Muhammad Sidik Hidayat mengatakan pengoperasian underpass di Kapanewon Temon, Kabupaten Kulonpogo ini, akan diawali dengan uji coba yang rencananya dilangsungkan pada Jumat (24/1) mendatang.

Hal tersebut diungkapkan Pejabat Pembuat Komitmen (PPK) Jembatan Provinsi DIY, Kementerian PUPR, Muhammad Sidik Hidayat. “Rencananya Jumat pagi [underpass] ujicoba dibuka untuk umum. Jika uji coba berlangsung lancar, maka bakal dibuka untuk seterusnya tanpa harus menunggu peresemian,” katanya seperti dikutip dari Harianjogja.com.

Baca juga: Dishub DIY Siapkan Penambahan Trayek Akses Ke YIA

Seperti diketahui underpass ini rencananya akan diresmikan bersamaan dengan peresmian YIA pada April mendatang. Akan tetapi, terbuka peluang, underpass bisa digunakan tanpa harus menunggu diresmikan.

Hal itu pernah dikatakan Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR), Basuki Hadi Moeljono, di sela-sela peresemian Bendung Kamijoro, Sentolo, akhir 2019 lalu.

“Untuk underpass bisa dibuka untuk umum, tidak harus menunggu peresmian. Kaya tol kan bisa fungsional, tanpa tarif dulu. Kalau ini kan jalan nasional, tanpa bayar jadi ya bisa kita manfaatkan terlebuh dahulu,” jelas Basuki, kala itu.

Dalam kesempatan yang sama Basuki juga menyebut bahwa underpass YIA bisa segera difungsikan pada Januari ini. Hanya saja masih ada sejumlah sarana prasarana yang perlu dipenuhi, salah satunya pemasangan pengeras suara.

Pengeras suara berfungsi mengingatkan pengendara untuk tidak memacu kendaraan di atas kecepatan maksimum 60 km per jam. Pengeras suara juga berfungsi mengimbau pengendara agar berhati-hati dan senantiasa menyalakan lampu.

“Karena ini kan terowongan terpanjang totalnya 1,4 km, dan 1,1 km itu bagian terowongan, jadi pengendara harus berhati-hati dan diingatkan lewat pengeras suara itu,” kata Basuki. (lna)

Berita lainnya...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *