Ngesti Pandawa

DPRD Jateng Jadi Rujukan Penyusunan Naskah Akademik DPRD Riau

Bapemperda DPRD Riau diterima Plt Kabag Persidangan Paujan di Rapim DPRD Jateng, Selasa (28/1/) | Foto: dprd.jatengprov.go.id
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Keberhasilan Jateng dalam menyusunan naskah akademik (NA) sebuah draf rancangan peraturan daerah (raperda) memantik perhatian Badan Pembuat Peraturan Daerah (Bapemperda) DPRD Provinsi Riau.

Para legistalor Provinsi Riau ini berkunjung ke DPRD Jateng, Selasa (28/1) guna mengetahui strategi DPRD Jateng dalam penyusunan NA Raperda. Bagi mereka, naskah akademik sangat penting karena menjadi dasar materi draf raperda.

Seperti dikutip dari dprd.jatengprov.go.id, kunjungan kerja dipimpin Ketua Bapemperda DPRD Riau Munsholikhin yang diterima Plt Kabag Persidangan Paujan SH MHum dan Kasubag Protokol Bagian Humas Yohan Fitriadi SIP MSi.

Munsholikin mempertanyakan perihal pembuatan naskah akademik terutama dalam menentukan akademisi yang akan menyusun draf raperda. Dia juga menanyakan terkait proses penganggarannya, karena selama ini di Riau penganggaran dilakukan pada tahun sebelumnya.

Baca juga: DPRD Jateng Tekankan Sinergitas Antarprovinsi Penting Untuk Pengambangan KSN

“Bagaimana naskah akademik ini dibuat, apakah dengan swakelola atau dengan ada pihak ketiga sebagai penyusunnya, dan bagaiman penganggarannya, apakah di tahun berjalan atau di tahun sebelumnya, sedangkan kalau di Provinsi Riau penganggaran dilakukan pada tahun sebelumnya, serta berapa anggaran yang dibutuhkan untuk satu kali penyusunan naskah akademik,” ucap dia.

Kunjungan kerja Bapemperda DPRD Riau di Ruang Rapat Pimpinan DPRD Jateng | Foto: dprd.jatengprov.go.id

Menanggapi hal itu, secara gamblang, Plt Kabag Persidangan Paujan menjelaskan bahwa di Jawa Tengah penyusunan naskah akademik selalu menempatkan akademisi dan praktisi sesuai dengan kapasitasnya.

Sementara itu, terkait soal anggaran, Paujan menjelaskan untuk penyusunannya dialokasikan sebesar Rp37.500.000 dengan bentuk honorarium narasumber dengan maksimal enam kali rapat dan maksimal lima orang narasumber.

Dalam kesempatan ini Paujan juga mengatakan bahwa Jawa Tengah selalu menjadi rujukan di berbagai daerah dalam hal penyusunan naskah akademik.

Di Jawa Tengah penyusunan naskah akademik selalu menempatkan akademisi dan praktisi sesuai dengan kapasitasnya.

“Dalam penyusunan naskah akademik, kami selalu menempatkan akademisi dan praktisi sesuai dengan kapasitasnya. Kalau soal anggaran, penyusunannya dialokasikan sebesar Rp.37.500.000 dengan bentuk honorarium narasumber dengan maksimal enam kali rapat dan maksimal lima orang narasumber, pungkasnya. (ADV)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*