COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

128.776

130.718

1%

Kasus Baru

1.693

1.942

15%

Update: 12 Agustus 2020 - Sumber: covid19.go.id

Aktor Johny Indo, Si Preman Pensiun Itu Berpulang

Johny Indo | Foto: cnnindonesia.com
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JAKARTA – Aktor Johny Indo dikabarkan meninggal dunia pada Minggu (26/1) pagi 07.45 WIB. Mantan narapidana kasus perampokan yang telah insaf itu, meninggal di usia 72 tahun. Di akhir usianya dia dikenal sebagai aktor sejumlah film dan aktif dalam pelayanan kerohanian.

Kabar itu dibenarkan oleh seorang staf Johny Indo Foundation bernama Singgih. “Benar, meninggal,” katanya saat dihubungi CNNIndonesia.com.

Pemilik nama lengkap Yohanes Hibertus Eijkenbum atau Jhon Indo (H Umar Billah) itu awalnya dikenal sebagai perampok toko emas di Jakarta pada era 1970-an bersama kelompoknya, Pachinko (Pasukan China Kota).

Aksi paling hits Johny Indo adalah merampok toko emas di Cikini, Jakarta Pusat, pada 1979. Ia ditangkap di Sukabumi, Jawa Barat.

Ia lalu dijatuhi hukuman penjara selama 14 tahun dan menghuni jeruji besi Nusakambangan. Selang tiga tahun menjalani masa hukumannya, ia dan 34 orang lainnya melarikan diri dari Nusakambangan, namun berhasil ditangkap.

Kemudian, ia menjajal berlaga dalam film yang mengangkat sendiri kisahnya bertajuk Johny Indo pada 1987. Film-film lain yang juga ia perani antara lain Badai Jalanan, Titisan Si Pitung, Susuk, Tembok Derita, Ajian Ratu Kidul, Misteri Ronggeng, dan yang terakhir, Daerah Jagoan (1991).

Baca juga: Penari Senior Solo Bambang Besur Wafat

Beberapa hari sebelum Johny Indo meninggal dunia, kabar kurang menyenangkan menimpa puterinya. Martini Luisa alias dr Eva telah ditetapkan tersangka Kepolisian Daerah Jawa Timur (Polda Jatim).

Puteri sulung Johny Indo ini tersangkut kasus Memiles, investasi bodong beromzet ratusan miliar rupiah. terkait meninggalnya sang ayah, Polda Jatim telah memberikan izin Eva untuk menghadiri pemakaman ayahanda, Senin (27/1).

“Besok akan diantarkan melalui mekanisme SOP yang berlaku ke Jakarta Utara, dan ada unsur personel Polwan yang mendampingi saat pemakaman,” kata Kabid Humas Polda Jatim Kombes Pol Trunoyudo Wisnu Andiko, Minggu (26/1).

Truno mengatakan, pihaknya hanya memberikan jangka waktu sehari kepada Eva untuk menghadiri pemakaman sang ayah. Ia mengatakan pihaknya tak bisa memberi waktu lama lantaran yang bersangkutan juga tengah tersangkut kasus. “Sehari saat pemakaman orangtuanya,” kata Truno.

Meski demikian Truno mengatakan pihaknya tentu memperhatikan aspek sosial yang bersangkutan. Polda Jatim pun juga turut mengucapkan duka cita.

“Pada aspek sosial yangbersangkutan sedang berduka tentu secara kemanusiaan kita perhatikan dan layani serta atas nama Polda Jatim juga turut mengucapkan duka cita,” kata dia. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*