Ngesti Pandawa

Duh, Gara-Gara Ngisi Acara Memiles Judika Disebut Terlibat Investasi Bodong

Judika | Foto: okezone
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JAKARTA – Nama Judika turut terseret kasus investasi bodong Memiles. Kabarnya Judika akan dipanggil oleh pihak Polda Jatim terkait kasus tersebut. Hal itu gara-gara artis jebolan ajang pencarian bakat itu pernah menjadi pengisi acara di salah satu even yang diadakan oleh Memiles.

Seperti diketahui, Kepolisian Daerah Jawa Timur baru-baru ini membongkar kedok investasi bodong Memiles, Berdasarkan penyelidikan diduga, omzet penipuan ini mencapai Rp 750 miliar dengan ratusan ribu anggota.

Memiles sendiri telah dihentikan kegiatan operasionalnya oleh OJK dan Satgas Waspada Investasi. Penyetopan itu dilakukan pada Agustus tahun lalu.

Dikutip dari Liputan6.com, rencana pemanggilan Judika untuk memberikan kesaksian belum diketahui oleh yang bersangkutan. Namun Judika sendiri belum bisa memastikan akan hadir memenuhi panggilan tersebut atau tidak.

Hal itu disampaikan oleh manajer Judika, Adjie, saat dihubungi melalui sambungan telepon pada Jumat (10/1). “(Belum pasti (hadir), lihat jadwalnya dulu,” kata manajer Judika.

Sang manajer juga mengatakan bahwa Judika tidak terlibat sama sekali dengan kasus investasi bodong tersebut. Judika hanya berperan sebagai pengisi acara di sebuah kesempatan yang berkaitan dengan acara Memiles.

Baca juga: Lama Hidup Tertekan, Pangeran Harry dan Meghan Mundur Dari Kerajaan Inggris

Namun untuk menghormati proses hukum yang berjalan, Judika siap untuk memberikan kesaksian. Selama jadwalnya memungkinkan.

“Pertama, itu kan cuma sebagai saksi, yang kedua, itu kan nggak ada hubungannya sama sekali sama Judika. Karena kan Judika hanya sebagai pengisi acara di Istora, enggak ada endorse, enggak ada apa-apa, cuma karena menghormati polisi yaudah kita mau dateng, tapi pas jadwalnya lagi kosong,” katanya lagi.

Dia menegaskan bahwa Judika tidak terlibat apapun. Hanya sebatas sebagai pengisi acara saja.

“Pengisi acara saja sebenarnya, kalau aku melihat mungkin karena ada nama lumayan gede nempel di situ Judika, jadi mungkin mereka butuh kesaksian segala macam jadi ngundangya Judika, tapi sebenarnya buat kita enggak ada yang perlu diklarifikasi segala macam, biasa aja,” lanjut sang manajer.

Sementara itu, dikutip dari Memiles website, Memiles adalah aplikasi yang bergerak di bidang digital advertising. Perusahaan ini dibuat oleh PT Kam and Kam yang memadukan tiga jenis bisnis, yaitu advertising, marketplace, dan traveling.

Memiles menggunakan skema ponzi untuk melakukan penipuan kepada anggotanya. Skema ini adalah investasi palsu yang membayarkan keuntungan untuk investor dari uang sendiri atau dibayarkan oleh investor berikutnya.

Cara kerja Memiles menggaet orang bergabung dengan mengiming-imingi hadiah menarik. Mulai dari mobil, motor, hingga emas dijanjikan bila anggota mau top up sejumlah uang. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*