fbpx

Wakil Rektor I Undip: Media Massa Jangan Sampai Kehilangan Pamor

Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Wakil Rektor I Undip, Prof. Budi Setiyono menyatakan dalam menghadapi era Society 5.0, media massa jangan sampai kehilangan pamor. Pekerja media juga dituntut untuk kembali menemukan jati dirinya sebagai media yang memiliki idealisme, dengan mempertahankan karakter yang kuat.

Hal itu diungkapkannya selaku salah satu pembicara dalam diskusi terbuka Universitas Diponegoro bertajuk ‘Peran Jurnalisme Pada Era Society 5.0’ yang dipandu oleh Ketua Ikatan Jurnalis Televisi Indonesia (IJTI) Jateng Teguh Hadi Prayitno. Pembicara lainnya yakni Pemimpin Redaksi Suara Merdeka Gunawan Permadi.

Menurut Budi, mempertahankan idealisme jurnalis, bagi media massa merupakan salah satu faktor kunci bagi media agar bisa menempatkan jatidiri tersebut pada kesesuaian dan kebutuhan masyarakat di era mendatang.

“Jangan sampai terbawa oleh arus yang sifatnya pragmatis. Harus ada ideologi tertentu, sehingga dengan jati diri itu mereka bisa menyesuaikan peran profesi sesuai dengan tuntutan yang ada sekarang,” kata Budi, Selasa (10/12).

Sebagai akademisi, Budi juga memiliki tanggungjawab besar dalam mempersiapkan sumber daya manusia (SDM) dalam menghadapi era Society 5.0 di antaranya dengan memasukkan berbagai komponen dalam kurikulum pendidikan.

Baca juga: Komisi E DPRD Jateng Minta Tak Ada Lagi Disparitas dan Dikotomi di Sektor Pendidikan
Pimred Suara Merdeka Gunawan Permadi, Wakil Rektor I Undip, Prof. Budi Setiyono dan KetuaIJTI Jateng Teguh Hadi Prayitno | Foto: Linakasih

Dalam diskusi tersebut pihaknya bersama pekerja media massa mendiskusikan bagaimana langkah antisipasi gangguan dari perkembangan teknologi digital. “Sehingga kami masing-masing bisa melakukan peran yang bisa mengantisipasi gangguan dari hal tersebut,” imbuhnya.

Tak hanya itu, Budi menginginkan adanya forum lanjutan yang bersifat lebih cair. Sehingga pihaknya dapat membagikan ilmu maupun hasil-hasil penelitian agar bisa diekspos oleh media massa.

Menurutnya, hal tersebut perlu dilakukan agar hasil-hasil penelitian Undip tidak hanya diakses oleh sesama akademisi saja namun juga bisa disimak masyarakat luas.

Dia mengakui sampai saat ini perguruan tinggi (PT) masih sulit mengajak industri jadi mitra riset sehingga sukar melakukan hilirisasi hasil-hasil penelitian. “Industri kita itu predatoris. Dalam hal riset, mereka tidak mau menjadi mitra perguruan tinggi,” katanya.

Sementara itu, Gunawan Permadi menyatakan media arus utama saat ini dituntut mampu berkolaborasi dengan industri sejenis agar tetap eksis di tengah kian menjamurnya konten bersumber dari media sosial.

“Kami bersama tiga media di Jawa sebulan lalu baru declare kolaborasi dalam jaringan Fakta Media Network,” katanya. (lna)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *