fbpx

Tol Bawen-Jogja-Solo Dibangun 2020, Rest Area Ada di Dua Titik Ini

Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JAKARTA – Proyek pembangunan jalan bebas hambatan ruas Bawen-Jogja-Solo kini memasuki tahapan prakualifikasi. Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) menargetkan pembangunan kedua ruas ini dimulai tahund epan.

Direktur Jenderal Bina Marga Kementerian PUPR Sugiyartanto mengatakan, Tol Bawen-Yogyakarta ditargetkan masuk tahap prakualifikasi pada akhir bulan ini. Adapun prakualifikasi merupakan sebuah tahap sebelum lelang dimulai.

Saat ini, pihaknya masih melakukan penyempurnaan dokumen penawaran ruas tol tersebut. Setelah dokumen dianggap lengkap maka ruas tol ini bisa segera dilakukan lelang proyek. “Bawen-Yogyakarta mungkin (tahap prakualifikasi) akhir bulan ini, paling lambat Desember 2019,” katanya seperti dikutip dari Okezone.com belum lama ini.

Sementara itu, Kementerian PUPR kini juga tengah melakukan tahap prakualifikasi terhadap Tol Solo-Yogyakarta-Kulon Progo. Tahap prakualifikasi itu akan dilakukan hingga 3 Januari 2020. “Yogya-Solo sudah, sesuai harapan. Setelah prakualifikasi kemudian dilelang,” kata Sugi.

Sugi mengaku optimistis pembangunan kedua ruas tol tersebut bisa dilakukan pada tahun depan. Karena berdasarkan pengalaman, proses lelang hingga penunjukan pemenang hanya memakan waktu sekitar 6 hingga 8 bulan saja.

“Kira-kira 6-8 bulan (proses lelang), paling tidak 2020 pasti mulai. Badan usahanya kalau sekarang baru omong-omongan, jadi belum tahu (siapa yang menang),” katanya.

Baca juga: 21 Desa di Kabupaten Sleman Terkena Proyek Tol Jogja-Solo dan Bawen Jogja

Berdasarkan data Komite Percepatan Penyediaan Infrastruktur Prioritas (KPPIP), Tol Bawen-Yogyakarta memiliki panjang 71 kilometer dengan nilai investasi sebesar Rp 12,13 triliun.

Sementara proyek pembangunan Jalan Tol Yogyakarta-Solo diperkirakan akan menelan investasi sebesar Rp25 triliun dengan pembiayaan bersumber dari dalam negeri tanpa investor asing.

Sebelumnya, Pemda DIY membahas konsep rest area di luar tol yang akan dibagun di sekitar exit tol Jogja-Solo. Rest area bisa dibangun di Sleman atau bahkan Kota Jogja.

Pejabat Pembuat Komitmen (PPK) Pelaksana Jalan Bebas Hambatan (PJBH) Jogja-Solo dan Jogja-Bawen menyerahkan pembangunan itu kepada pemerintah daerah.

Sekretaris Daerah DIY Kadarmanta Baskara Aji mengatakan rest area yang berada di luar tol kemungkinan dibangun menggunakan dua skema yang yakni dibangun oleh Pemda DIY atau investor secara bersama-sama.

Jika dibangun oleh pemerintah, Pemda DIY harus menyediakan lahan melalui pembebasan. Sebaliknya, jika dibangun investor, masyarakat sendiri yang harus menyediakan lahannya.

Namun Aji belum dapat menjelaskan secara detail konsep keterlibatan masyarakat dalam membangun rest area tersebut.

“Kami masih berembuk dengan teman-teman [pemerintah] kabupaten dan kota, terutama Sleman. Kota Jogja juga memungkinkan. Kami belum punya keputusan untuk pembangunan, tetapi intinya pemda ingin akan memberi nilai tambah kepada masyarakat terhadap pintu exit,” katanya, Senin (25/11). (lna)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *