fbpx

Henry Indraguna PiIih Mundur Jika Tak Berpasangan Dengan Gibran

Mari berbagi

JoSS, SOLO – Pengacara Henry Indraguna menyambangi gerai Makobar milik Gibran Rakabuming Raka di Grandmall di kawasan Jalan Sutawijaya, Solo. Hal itu dilakukan untuk menegaskan keseriusannya dalam mencalonkan diri sebagai wakil wali kota Solo.

Bahkan Henry memilih mundur jika nantinya tidak bisa dipasangkan dengan Putra Sulung Presiden Joko Widodo tersebut.

“Tidak masalah mas Gibran bakal duduk sebagai calon Walikota Solo , saya sebagai calon Wakil Walikota Solo. Kalau dipasangkan calon bukan milenial lebih baik saya mundur dari pencalonan Walikota Solo. Pernyataan ini sengaja saya sampaikan di gerai kuliner Markobar milik Mas Gibran,” ujar pria yang akrab disapa HI ini kepada wartawan, Kamis (31/10).

Dia menambahkan, beberapa tahapan juga telah dilakukannya di antaranya dirinya telah terdaftar sebagai anggota Partai Demokrasi Indonesia (PDIP). Diakuinya belajar dari keikut sertaan dirinya dalam pemilihan legislatif (Pileg) lalu, juga Pilwalkot Solo kini, perlu didukung partai yang solid.

“Ibarat mobil yang dikendarai kandidat dalam Pilkada. Bila kendaraannya mesinnya bagus, larinya pun bisa kencang. Hal itu menunjukkan keseriusan saya di Pilkada Solo ini tidak main-main,” tuturnya.

Menurut HI, kota Solo harus difokuskan sebagai kota pariwisata, budaya namun di era revolusi industri 4.0 dikelola secara modern, transparan. “Ke depannya semua yang berbau promosi tentang Solo dapat di klik lewat E Solo” paparnya.

Baca juga: Paundrakarna, Cucu Bung Karno Yang Bakal Disandingkan Gibran di Pilwalkot Solo

Dia mengaku telah mempelajari dan mengumpulkan data kondisi daerah Solo. Menurutnya, mulai tahun 2020 di Pilkada Indonesia termasuk di Solo harus berubah. Sudah waktunya kaum milenial yang kreatif, inovatif, jujur, memiliki keberanian untuk tidak korupsi harus tampil.

HI juga mengatakan, daerah tersebut perlu dikembangkan kualitas pendidikannya dan penggalakkan ekonomi kreatif untuk menopang kehidupan masyarakat setempat. Bahkan, HI juga telah memiliki suatu program yang disebutnya sebagai Proliman (program lingkungan mandiri) yang dimiliki setiap KK (kepala keluarga), dengan begitu HI sudah menyiapkan dan menghitung bantuan dana untuk mewujudkan semua itu, sekaligus menopang kenaikkan PAD (Pendapatan Asli Daerah) Surakarta khususnya. Kota Solo harus di ubah menjadi kota metroplitan yang berbudaya.

“Kalau seandainya saya terpilih memimpin Solo, penyelesaian konflik keluarga Kraton Kasunanan Surakarta diprioritaskan. Hal ini akan membuka era berkembangnya tourisme atau industri pariwisata di kota Solo.” ujarnya.

Sisi lain untuk meningkatkan taraf hidup masyarakat setempat, perlu diperbanyak usaha kecil menengah (UKM) yang kreatif, sehingga warga yang selama ini hanya puas menjadi pekerja, harus berubah menjadi pengusaha.

“Bila semakin banyak warga yang berubah menjadi wiraswasta hingga pengusaha, dengan sendirinya tingkat kesejahteraan warga kota Bengawan bakal naik melampaui rata-rata,” pungkasnya. (ton/lna)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *