fbpx

Soal Pilkada Solo: Gibran Kalah Populer Dari Pemilik ‘Ayam Bakar Wong Solo’

Mari berbagi

JoSS, SOLO – Poluparitas putra sulung Presiden Joko Widodo, Gibran Rakabuming Raka berangsur menurun pascarencana pencalonannya dalam bursa pemilihan wali kota Solo 2020. Hal itu terlihat dalam jajak pendapat yang dilakukan Komunitas Masyarakat peduli Solo Sejahtera (MPSS).

Tokoh baru yang kini menggeser posisi Gibran adalah pemilik Warung Makan Ayam Bakar Wong Solo, Puspo Wardoyo. Pengusaha warung makan yang memiliki puluhan cabang di sejumlah daerah di Jawa ini memimpin perolehan suara terbanyak dalam jajak pendapat terkait sosok pilihan masyarakat di Pilkada Solo 2020.

Puspo Wardoyo memimpin voting dengan perolehan 68 persen suara. Koordinator MPSS Solo, Abdurrohman Anshorulloh, mengatakan jajak pendapat dilakukan melalui situs linkto.run/p/HZ92SQAP sejak Senin (14/10).

Dikutip dari Solopos.com, proses jajak pendapat dilakukan selama kurang lebih dua pekan. Di dalam situs jajak pendapat tersebut, MPSS Solo memasang tujuh tokoh yang sering muncul di media.

“Kami melakukan jajak pendapat untuk melihat sosok yang diminati masyarakat untuk maju ke Pilkada Solo sebagai calon wali kota. Ada tujuh nama dan foto yang kami pasang dalam poling tersebut karena mereka paling sering muncul di media,” ucap dia kepada wartawan.

Dari hasil poling yang ditutup pada Rabu (30/10) pukul 09.00 WIB tersebut, nama Puspo Wardoyo memimpin perolehan tertinggi dengan suara 1.683 (68 persen), sedangkan Gibran Rakabuming mendapatkan suara 350 (14 persen).

Baca juga: Resmi Jadi Kader PDIP, Gibran: Kalau Diberi Kesempatan Saya Mau…

Sosok lainnya, Farid Sunarto mendapat 8 persen atau 202 suara, Gunawan Setiawan mendapat 6 persen atau 147 suara, sedangkan Wakil Wali Kota Solo Achmad Purnomo mendapat 2 persen atau 60 suara.

Dua tokoh lainnya yakni Bambang Nugroho dan Bagiyo Wahyono sama-sama mendapat 1 persen atau 15 suara.

“Hasil poling ini kami lakukan dengan netral. Tidak ada yang dibuat-buat dan ini real hasil dari pilihan warga. Sebelum proses voting dimulai kami sudah menginfokan ini melalui berbagai media sosial. Jadi semua warga bisa memilih. Kami sebagai komunitas independen ingin melihat antusiasme warga dan kami ingin punya figur pemimpin yang mengabdi kepada masyarakat,” imbuh dia.

Sekretaris MPSS Solo, Arina Zuhdina, mengatakan polmaker tersebut diikuti 2.472 voters selama 18 hari. Meskipun begitu, angka yang diperoleh masih di bawah target dari yang dipatok MPSS yakni lebih dari 5.000 voters.

“Kami sebenarnya targetnya 5.000 voters. Tapi karena waktu yang terbatas jadi hanya sebanyak ini perolehannya. Nanti kami akan melakukan jajak pendapat lagi dengan persiapan dan waktu yang lebih matang,” ucap dia.

Terpisah, Puspo Wardoyo, menanggapi santai hasil tersebut dan akan mendengarkan masukan keluarga besar terkait langkah untuk maju sebagai calon Wali kota Solo. Jika nantinya dia maju lewat jalur independen, Puspo berharap dapat diterima partai yang menguasai DPRD Solo. Dengan begitu roda pemerintahan dapat berjalan dengan stabil.

“Ruh saya itu pada bisnis kuliner dan bukan pada jabatan publik. Jikalau nanti maju, saya harus mendapat dukungan dari wakil rakyat. Perjalanan pemerintahan di negara ini tak bisa lepas dari partai politik dan kelompok pendukungnya. Melihat itu, saya lebih memilih berpartisipasi membangun kota lewat usaha kuliner,” pungkasnya. (lna)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *