fbpx

DPP PDIP Buka Pendaftaran Bakal Calon Kepala Daerah, Rudy: Silahkan Yang Mau Ndaftar

Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SOLO – DPP PDIP membuka pendaftaran bakal calon kepala daerah untuk pilkada serentak 2020 mendatang. Menyikapi hal itu, Ketua Dewan Pimpinan Cabang (DPC) PDIP Kota Solo, F.X. Hadi Rudyatmo pun mempersilakan kader maupun kalangan umum mendaftar ikut penjaringan di DPD/DPP PDIP.

Sikap ini berbeda jauh dari beberapa pekan lalu, pria yang akrab disapa Rudy ini menolak tegas adanya pencalonan lain selain dari pasangan calon yang telah diputuskan dalam hasil penjaringan tertutup melalui DPC Solo.

Seperti diketahui pihaknya tidak akan mengubah keputusan DPC untuk memperjuangkan pasangan Purnomo-Teguh sebagai pasangan yang direkomendasikan. Bahkan dia mengatakan akan mengambil sikap tegas jika nantinya DPP PDIP menjatuhkan rekomendasi kepada Gibran atau yang lainnya.

Seperti dikutip dari Solopos.com, terkait surat edaran dari DPP PDIP perihal pendaftaran terbuka bakal calon kepala daerah untuk pilkada serentak 2020.

Menurut Rudy, surat yang ditandatangani Ketua DPP PDIP Bambang Wuryanto dan Sekretaris Jenderal (Sekjen) DPP PDIP Hasto Kristiyanto itu sah.

“Surat itu sah. Artinya, yang belum mendaftar di DPC, benar diperbolehkan mendaftar melalui Dewan Perwakilan Daerah [DPD] maupun DPP. Mungkin nanti banyak yang akan daftar karena surat itu ditujukan untuk nasional atau seluruh daerah yang menggelar pilkada serentak,” kata dia kepada wartawan, Selasa (26/11).

Rudy mempersilakan kader maupun masyarakat umum untuk mendaftar lewat dua jalur khusus itu. Hal tersebut tidak ada kaitannya dengan penjaringan tertutup di internal DPC PDIP Solo yang menghasilkan nama Achmad Purnomo dan Teguh Prakosa sebagai bakal calon wali kota dan wakil wali kota.

“Tugas saya sebagai Ketua DPC yang bulat mengusung Purnomo-Teguh sudah selesai saat surat itu saya kirimkan ke DPP. Tapi, memang baru kali ini ada surat seperti ini. Artinya, DPP menggelar penjaringan terbuka. Orang dari luar PDIP masuk pun terserah DPP,” ucap Rudy.

Baca juga: PDIP Jateng Jaring Balon 21 Daerah, Patjul Anggap Gibran Tak Salahi Aturan

Rudy menyebut siapa pun yang mengantongi rekomendasi merupakan pertimbangan dan hasil rapat DPP serta keputusan final Ketum.

Sebelumnya, Rudy sempat menyebut DPP melanggar aturan apabila merekomendasikan putra sulung Presiden Joko Widodo, Gibran Rakabuming Raka, maupun nama lain selain yang diusulkan DPC di Pilkada Solo 2020.

Kala itu, dia merujuk pada Peraturan Partai No. 24/2017 tentang Rekrutmen Bakal Calon Kepala Daerah. DPC boleh melakukan penjaringan tertutup di internal partai apabila memperoleh suara minimal 25 persen.

“Sekarang begini, tinggal DPP saja, membuat aturan itu mau dipakai atau enggak. Kalau DPP membuat aturan tidak dipakai, ya, selesai partai. Berarti melanggar peraturan yang dibuatnya sendiri,” kata dia saat itu.

Dihubungi terpisah, Ketua Bidang Pemenangan Pemilu DPP PDIP, Bambang Wuryanto, membenarkan keabsahan surat tersebut. Pendaftaran bakal calon kepala daerah di DPD Jawa Tengah dijadwalkan 6-12 Desember.

Sementara pendaftaran di DPP belum ada penjelasan lebih lanjut. “Rentang waktu di surat pada 25-30 November tersebut berlaku untuk seluruh DPD nasional, kalau Jateng 6-12 Desember itu,” jelasnya.

Bambang menyampaikan pada rentang tanggal itu, pendaftar baik kader maupun masyarakat umum diperbolehkan mengambil formulir dan wajib mengembalikannya maksimal pada hari terakhir pendaftaran.

“Ambil formulir, kemudian diisi. Terbuka untuk umum, jaraknya satu pekan, mereka harus mengembalikan formulir termasuk syarat administrasinya maksimal pada 12 Desember itu,” kata dia. (lna)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *