fbpx

Rudy: Gibran dan Jokowi Beda

Mari berbagi

JoSS, SOLO – Ketua Dewan Pimpinan Cabang (DPC) Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDIP) Kota Solo, FX Hadi Rudyatmo, menegaskan meski latar belakangnya sama-sama pengusaha, proses masuknya Gibran Rakabuming Raka dan Joko Widodo (Jokowi) ke kontestasi sebagai Calon Walikota Solo berbeda. Meski keduanya sama-sama bukan orang partai, namun saat Jokowi masuk ke ajang kontestasi di Tahun 2005 ada back up yang membuatnya diterima partai.

Dalam ajang kontestasi Pilkada Solo 2005 lalu, Jokowi yang maju tanpa pengalaman politik karena posisinya sebagai pengusaha mebel, diterima dan didukung mesin politik PDIP saat itu karena yang menjadi wakil adalah dirinya. “Beda. Jokowi dulu bekinge [di belakangnya] ada saya,” kata Rudy kepada wartawan di Rumah Dinas Loji Gandrung, Kamis (14/11/2019).

Sebagai Ketua DPC PDIP Solo saat itu, mesin politik partai bergerak di bawah kendalinya. Dia juga mengungkapkan, apa yang dilakukannya sebelum memimpin PDIP di Solo prosesnya panjang. Rudy mengaku dirinya butuh waktu lama untuk belajar politik praktis. Diceritakannya, dia tumbuh bersama masyarakat kecil dan berinteraksi langsung secara terus-menerus. Dengan begitu dia bisa langsung mendengar aspirasi masyarakat, sehingga bisa menciptakan program pembangunan yang dibutuhkan atau prorakyat.

Menurut Rudy, panggilan akrab FX Hadi Rudyatmo, untuk mendapatkan masukan masyarakat juga butuh proses. Rudy menyatakan mendapatkan masukan yang riil sejak menjadi Ketua Lembaga Pemberdayaan Masyarakat Kelurahan (LPMK) Pucangsawit, Kecamatan Jebres Kota Surakarta.

“Saya dulu bahkan menyiapkan peti mati untuk warga yang meninggal. Semuanya, tetek bengeknya saya yang siapkan. Bahkan dari kantong pribadi. Saya sudah belajar politik sosial, politik bermasyarakat, politik budaya, politik etika, dan politik aspirasi,” tutur Rudy.

Baca juga: PDIP Jateng Jaring Balon 21 Daerah, Patjul Anggap Gibran Tak Salahi Aturan

Disebutkannya, dua produk unggulan Pemerintahan Kota Solo, yakni PKMS (Pemeliharaan Kesehatan Masyarakat Solo) BPMKS (Bantuan Pendidikan Masyarakat Kota Solo), adalah produk yang lahir dari hasil pergulatannya untuk berinteraksi dan mendengarkan aspirasi masyarakat sebelum menjadi Wakil Wali Kota.

Hal yang lebih menempanya adalah saat mulai menjabat aktif di partai sebagai Ketua PAC Jebres kemudian dipromosikan menjadi Ketua DPC PDIP Kota Surakarta menggantikan Slamet Suryanto. “Jadi Ketua DPC itu urusannya banyak. Mulai ngurusi orang yang enggak bisa pulang dari rumah sakit karena enggak bisa bayar, orangtua yang mau bayar SPP sekolah anaknya, sering kami bayari, dari duit pribadi,” tegas dia.

Karena itulah, Rudy meminta agar Gibran belajar terlebih dahulu sebelum mencalonkan diri. Perlu ada proses yang cukup supaya saat diberi amanat memimpin bisa melaksanakan dengan baik, tidak mengecewakan masyarakat yang mendukungnya.

Soal pencalonan Walikota dan Wakil Wali Kota Solo pada Pilwalkot 2020, Ketua partai berlambang banteng moncong putih ini masih bersikukuh pada sikap awalnya. Yakni mencalonkan Achmad Purnomo – Teguh Prakoso. (wid)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *