fbpx

Syafruddin Sebut SMA Taruna Nusantara Terapkan Boarding School Terbaik Se-Asia

Mari berbagi

JoSS, MAGELANG – Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi Republik Indonesia Syafruddin menilai SMA Taruna Nusantara Magelang, Jawa Tengah, merupakan sekolah terbaik se-Asia dalam menerapkan sistem boarding school dan unggul dalam kepemimpinan.

“Kedisiplinan dan kepemimpinan. unggul, boording school, yang unggul se-Asia,” katanya usai menghadiri Upacara Penutupan Pendidikan Dasar Kedisiplinan dan Kepemimpinan Siswa Kelas X Angkatan ke-30 SMA Taruna Nusantara (TN), di Magelang, Sabtu.

Ia berharap ke depan SMA TN lebih baik lagi karena telah menghasilkan orang-orang penting. Para lulusan dari sini sekarang meniti karier sebagai pejabat sipil, militer dan di lingkungan Polri.

“Ya semakin lebih baiklah, bisa menghasilkan orang-orang penting dan sekarang sudah terbukti banyak pejabat-pejabat baik di sipil, di lingkungan TNI, Polri itu lulusan sini. Sekarang, ajudan Presiden, ajudan Wakil Presiden sudah kolonel seluruhnya lulusan Taruna Nusantara,” katanya.

Pada Upacara Penutupan Pendidikan Dasar Kedisiplinan dan Kepemimpinan Siswa Kelas X tersebut dilaporkan Kepala SMA Taruna Nusantara Brigjen TNI (Purn) Soebagio, putra Syafruddin, Muhammad Nur Alamsyah dari Graha Elang 1, merupakan siswa dengan nilai terbaik.

Siswa kelas X, SMA TN sebanyak 420 siswa terdiri atas 273 putera dan 147 puteri. Pada kesempatan tersebut, Syafruddin mengaku bangga terhadap putera bungsunya bisa sekolah di SMA Taruna Nusantara.

Baca juga: Menkeu: Alokasi Dana Pendidikan Tahun Ini Capai Rp492,5 Triliun

Hari ini merupakan kali pertama para orang tua siswa bisa bertemu setelah sebelumnya selama 3 bulan mengikuti Pendidikan Dasar Kedisiplinan dan Kepemimpinan.

Sementara itu, belum lama ini Menteri Pertahanan Ryamizard Ryacudu meminta para alumni SMA Taruna Nusantara Magelang melaksanakan bela negara dan membela Pancasila serta UUD 1945.

“Kalau kalian tidak melaksanakan bela negara dan tidak membela Pancasila serta UUD 1945 maka kalian telah menjadi pengkhianat kepada bangsa ini,” katanya.

Ia menyampaikan hal tersebut dalam amanat upacara Prasetia Alumni dan Penutupan Pendidikan Siswa Kelas XII Angkatan 27 SMA Taruna Nusantara Magelang Tahun Pendidikan 2016-2019.

Ia mengatakan SMA TN merupakan awal dan titik dari rangkaian proses panjang pembentukan jati diri generasi muda Indonesia yang sesungguhnya.

“Kalian adalah putra putri terbaik bangsa yang telah dididik dan dipersiapkan secara sistematis dan terarah untuk menjadi calon-calon pemimpin bangsa di masa yang akan datang,” katanya.

Ia mengatakan jadilah generasi muda Indonesia yang maju dan berkarakter, yang menguasai ilmu pengetahuan dan teknologi serta teruslah berkarya.

Selain itu juga harus memiliki kekuatan integritas kepribadian yang Pancasilais, mental yang kokoh, ulet, tegar dan pantang menyerah untuk berjuang demi kemajuan bangsa dan negara. (lna)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *