COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

113.134

115.056

2%

Kasus Baru

1.679

1.922

14%

Update: 4 Agustus 2020 - Sumber: covid19.go.id

Hutan di Kawasan Kawah Putih Ciwidey Terbakar, Polisi: Akibat Puntung Rokok

ebakaran hutan di kawasan wisata Kawah Putih Ciwidey | Foto: ayopurwakarta.com
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, BANDUNG – Kapolsek Ciwidey AKP Ivan menduga kebakaran hutan di kawasan wisata Kawah Putih Ciwidey, Bandung, Jawa Barat akibat ulah pengunjung atau wisatawan yang datang ke lokasi Sunan Ibu yang membuang puntung rokok sembarangan.

Untuk itu, dia mengimbau kepada para pengunjung tidak membuang sampah atau sesuatu yang mudah terbakar di hutan. Seperti diketahui, kebakaran terjadi Senin (7/20) sekira pukul 14.00 WIB. Titik api berasal dari lokasi wisata Sunan Ibu, Ciwidey, Kabupaten Bandung.

“Titik awal dari Sunan Ibu sekitar 700 meter dari Lokasi Kawah Putih. Merambat ke bawah, sampai jembatan sky walk. Lokasi terbakar sekitar 5 hektar. Diduga akibat puntung rokok yang masih menyala yang dibuang sembarangan,” kata Ivan, dikutip dari Kompas.com.

Api kemudian meluas hingga mencapai Kawah Putih Ciwidey, Bandung. Hingga pukul 18.30 malam kemarin api masih menyala dan membakar pohon dan ilalang di sekitarnya. Dengan alat seadanya, tim gabungan melakukan pemadaman dengan menyekat api agar tidak meluas ke daerah lain.

Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Jawa Barat menyatakan luas kebakaran lahan yang melanda wilayah Kabupaten Bandung mencapai 241 hektare. Akibatnya sejumlah pohon hangus terbakar seperti Cantigi, Pakis Andam, dan Alang-alang.

Pusat Pengendalian Operasi Penanggulangan Bencana BPBD Jabar menyebut kebakaran lahan itu terjadi di sejumlah wilayah, di antaranya kawasan wisata Kawah Putih, wilayah Desa Sugihmukti, dan Kecamatan Pasirjambu.

Baca juga: Duh, Asap Karhutla Indonesia Sampai ke Thailand, Pemerintah Keluarkan Imbauan Ini

“Untuk dampak kebakaran di Kawah Putih Ciwidey, lahan terbakar sekitar 15 hektare,” kata Kepala Seksi Rehabilitasi dan Rekonstruksi BPBD Jabar Budi Budiman Wahyu melalui keterangan tertulis, Selasa (8/10).

Untuk kebakaran di kawasan Kawah Putih terjadi pada Senin (7/10) pukul 14.00 WIB. Budi mengatakan, BPBD Jabar telah berkoordinasi dengan BPBD Kabupaten Bandung untuk mengecek kondisi pascakebakaran.

Pihaknya juga telah melakukan rapat koordinasi dengan Kapolres Bandung, Dandim 0609, BPBD Kabupaten Bandung, Perhutani, Damkar, pengelola wisata Kawah Putih, masyarakat sekitar, serta relawan pegiat kebencanaan.

Penanganan awal yang dilakukan, kata dia, adalah membuat parit dan penyiraman oleh unit pemadam dari Dinas Kebakaran supaya api tidak meluas.

“Penanganan selanjutnya akan dilaksanakan pagi ini. Sampai dengan pukul 03.00 WIB, api masih menyala,” kata Budi.

Selain di Kawah Putih, kebakaran juga terjadi di Desa Pasir Huni, Kecamatan Cimaung. Luasan lahan terbakar mencapai 26 hektare. Sementara di Desa Mangun Jaya, Gunung Sangar, luas lahan yang terbakar sekitar 100 hektare.

Wilayah lainnya yaitu di Puncak Besar Pacet, Kecamatan Pangalengan, luas yang terbakar kurang lebih 100 hektare. Selain itu, kebakaran lahan juga terjadi di Gunung Malabar, Desa Mekarmaju, Kecamatan Arjasari.

Akibat kebakaran lahan tersebut sejumlah tanaman dan pohon seperti pohon pinus, pohon rancamala, pohon manglid, pohon alpukat, alang-alang, dan lainnya hangus terbakar. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*