fbpx

Musim Kemarau Diperkirakan Baru Berakhir November

Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika memprediksi musim kemarau dengan kekeringan ekstrem masih akan terjadi di sejumlah wilayah di Indonesia, pasalnya musim penghujan diperkirakan mundur hingga November 2019.

“Musim hujan tahun ini (diprediksi) mundur sehingga musim kemarau menjadi lebih panjang,” kata Kepala BMKG Dwikorita Karnawati pada acara Sosialisasi Hasil Kegiatan Mikrozonasi Gempa Bumi di Hotel Grand Candi Semarang, Kamis (19/9)

Menurut dia, jika dilihat berdasarkan jangka waktunya, maka musim kemarau tahun ini menduduki posisi kedua setelah kekeringan yang terjadi 2015. “Musim kemarau 2015 merupakan yang paling lama dan tahun ini nomor dua,” ujarnya.

Terkait dengan hal itu, BMKG semua pihak untuk melakukan antisipasi guna mengurangi dampak musim kemarau yang berkepanjangan.

Sementara itu, jumlah desa di Jawa Tengah yang dilanda kekeringan terus bertambah. Tercatat saat ini 917 desa tersebar di 31 kabupaten/kota dilanda bencana kekeringan. Jumlah ini meningkat dibandingkan bulan sebelumnya sebanyak 896 desa di 30 kabupaten/kota.

Baca juga: Dua Juta Lebih Masyarakat Jateng Kekurangan Pasokan Air Bersih

“Sudah dua pekan ini kami hanya bisa mengandalkan bantuan air bersih atau membeli dari pedagang keliling, karena air PDAM berhenti,” kata Purwanti (38) warga Lemah Abang, Jepara, Senin (16/9).

Kondisi serupa juga diungkapkan Bambang (44) warga Tugu, Demak. Jika sebelumnya masih ada air dari PDAM Desa, saat ini distribusi air terhenti karena kekeringan. Ia pun harus membeli atau menunggu bantuan.

“Air di sini tidak bisa dikonsumsi karena keruh dan terasa asin,” kata Bambang.

Kepala BPBD Jawa Tengah Sudaryanto mengatakan semakin panjangnya musim kemarau, secara logis jumlah daerah dilanda kekeringan juga  meningkat. Berbagai antisipasi telah dilakukan untuk mengatasi kekeringan di Jawa Tengah.

“Sudah 11.898 truk tangki atau lebih dari 57,5 juta liter air bersih sudah kami distribusikan,” kata Sudaryanto. (lna)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *