fbpx

BMKG Beri Penjelasan Terkait Hujan Lokal Yang Turun di Sejumlah Wilayah di Jateng

Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) memberikan penjelasan terkait hujan yang mengguyur beberapa wilayah di Jawa Tengah beberapa hari terakhir. Diantaranya faktor angin yang membentuk kumpulan awan yang berpotensi menurunkan hujan di suatu wilayah.

“Hujan yang turun beberapa hari ini lebih pada hujan lokal,” kata Kepala Seksi Data dan Informasi BMKG Stasiun Klimatologi Semarang Iis Widya Harmoko di Semarang, Jumat (23/8).

Ia menjelaskan belokan dan perlambatan angin memicu pembentukan awan hujan di beberapa daerah. Menurut dia, saat ini Jawa Tengah masih dalam musim kemarau. Musim hujan sendiri, lanjut dia, diperkirakan baru akan terjadi sekitar awal bulan Oktober.

Adapun jika dilihat dari sifatnya, lanjut dia,  hujan di Jawa Tengah masuk dalam kategori normal dan di bawah normal. “Untuk di atas normal prakiraannya nol persen,” katanya. Adapun puncak musim hujan nanti, kata dia, diprakirakan terjadi antara Desember 2019 hingga Februari 2020.

Sementara itu, untuk wilayah Purwokerto, BMKG memprakirakan bahwa Kabupaten Banjarnegara memasuki awal musim hujan pada Oktober 2019.

Baca juga: BMKG Keluarkan Peringatan Ancaman Ombak Tinggi di Laut Selatan Jawa

“Sebagian wilayah di Kabupaten Banjarnegara khususnya wilayah Barat diperkirakan sudah memasuki awal musim hujan pada bulan Oktober 2019,” kata Kepala Stasiun Geofisika Banjarnegara (BMKG Banjarnegara) Setyoajie Prayoedhi di Banjarnegara, belum lama ini.

Dia menambahkan pada akhir September 2019 sebagian wilayah di Kabupaten Banjarnegara sudah memasuki pancaroba atau peralihan dari musim kemarau ke hujan.

Selain Banjarnegara, kata dia, kabupaten lain di sekitarnya, seperti Banyumas dan Purbalingga, juga akan memasuki musim hujan pada Oktober mendatang. Untuk itu, kata dia, masyarakat diminta mewaspadai anomali cuaca pada musim peralihan mendatang.

“Masyarakat agar tidak panik namun tetap waspada, terutama yang tinggal di wilayah rawan bencana tanah longsor,” katanya, seperti dikutip Antara.

BMKG memprakirakan curah hujan di Banjarnegara dan kabupaten lain di sekitarnya masih dalam kategori rendah hingga awal September 2019. “Curah hujan dalam kriteria rendah yakni di bawah 10 milimeter per dasarian,” katanya.

Dia menambahkan Banjarnegara telah memasuki puncak musim kemarau sejak awal Agustus 2019.
“Sekarang ini puncak musim kemarau sehingga peluang hujan juga dalam kategori rendah,” katanya.

BMKG kembali mengimbau masyarakat di wilayah setempat untuk mewaspadai dampak kekeringan. “Waspadai dampak kekeringan, karena daerah dengan peluang hujan rendah berpotensi terjadi kekeringan,” katanya. (lna)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *