COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

130.718

132.816

2%

Kasus Baru

1.942

2.098

8%

Update: 13 Agustus 2020 - Sumber: covid19.go.id

Garuda Indonesia Larang MacBook Pro Produksi Apple Masuk Pesawat

Garuda Indonesia | Foto: google
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JAKARTA – Garuda Indonesia mengeluarkan larangan bagi penumpang untuk membawa MacBook Pro (Retina 15-Inch) oleh Apple ke dalam pesawat baik di kabin, bagasi maupun layanan kargo.

VP Coorporate Secretary Garuda Indonesia M. Ikhsan Rosan mengatakan larangan tersebut sebagai wujud antisipasi dan tata laksana safety pada layanan penerbangan Garuda Indonesia.

Kebijakan tersebut sejalan dengan aturan yang dikeluarkan oleh European Union Aviation Safety Agency (EASA) serta regulasi dari IATA Dangerous Goods Regulations (Special Provisions A154) terkait dengan larangan membawa MacBook Pro 15-Inch untuk series tertentu yang telah diinformasikan oleh pihak Apple.

“Ini dilakukan menyusul ditemukannya permasalahan pada baterai laptop tersebut yang berpotensi menimbulkan gangguan terhadap aspek keselamatan penerbangan,” kata Ikhsan dalam siaran pers, Jumat (30/8).

Dia menambahkan  pelarangan membawa perangkat MacBook ini diperuntukkan untuk series tertentu yang terjual dalam periode September 2015 dan Februari 2017.

Adapun, untuk informasi lebih lanjut mengenai detail spesifikasi produk yang dilarang masuk ke dalam pesawat dapat mengunjungi https://support.apple.com/en-sg/15-inch-macbook-pro-battery-recall.

Baca juga: Penerbangan Pesawat Komersial Jet Kini Dari Kertajati

Garuda Indonesia akan terus berkoordinasi dengan pihak regulator maupun stakeholders  lainnya untuk menindaklanjuti larangan membawa perangkat laptop tersebut hingga adanya perkembangan lebih lanjut.

Sebelumnya, Federal Aviation Administration (FAA) melarang beberapa model laptop MacBook Pro Retina 15 inci untuk dibawa  dalam pesawat selama penerbangan.

Pelarangan per 19 Agustus 2019 tersebut merupakan respons FAA atas pernyataan yang disampaikan Apple Inc. pada Juni 2019 bahwa baterai di beberapa unit Macbook Pro Retina 15 inci, yang dijual selama periode September 2015 sampai dengan Februari 2017, rentan terhadap suhu yang terlalu panas.

Setelah pengumuman tersebut, Apple pun meminta kepada pengguna laptopMacBook Pro 15in untuk berhenti menggunakan perangkat tersebut atau mengganti baterai sesegera mungkin dengan menyediakan pelayanan gratis selama 2 pekan.

Lebih lanjut, Apple memastikan masalah baterai tersebut tidak akan memengaruhi laptop MacBook Pro dengan ukuran 15 inci serta produk-produk MacBook lain.

Namun demikian, laptop dan desktop di lini Mac masih menjadi bagian inti dari penjualan Apple di mana produk tersebut berkontribusi terhadap pendapatan perusahaan pada kuartal I/2019 sebesar US$5,5 miliar.

Sebelumnya, Apple juga menarik beberapa produk plug adaptornya setelah menemukan bahwa alat tersebut dapat mengalami kerusakan serta menimbulkan sengatan listrik ketika disentuh.

Sebagai gambaran, retina MacBook generasi ketiga merupakan pendahulu dari lini MacBook Pro generasi keempat yang menggantikan port koneksi tradisional dengan USB-C modern dan fitur Touch Bar pada 2016 silam. (lna)

1 Komentar

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*