fbpx

BI Usulkan Kawasan Industri Baru di Pantura

Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Kawasan jalur pantai utara (pantura) Pulau Jawa dinilai masih menjadi magnet bagi investor karena faktor kesiapan infrastruktur, terutama jalur transportasi dan logistik. Bank Indonesia mengusulkan pembangunan kawasan industri baru di wilayah itu.

Kepala Perwakilan Bank Indonesia Jawa Tengah Soekowardojo menyatakan kawasan industri yang terintegrasi di pantai utara (pantura) Pulau Jawa akan menarik investor menanamkan modal. Di wilayah itu telah tersedia jaringan jalan tol dan akses menuju pelabuhan.

Menurutnya kawasan pantura bagian barat yang membentang dari Brebes hingga Semarang, serta kawasan Jateng bagian tengah yang terakses oleh jalan tol yakni Solo dan sekitarnya, memiliki kapasitas untuk mengembangkan pusat-pusat pertumbuhan ekonomi baru berupa kawasan industri.

Selain didukung oleh infrastruktur, kawasan ini juga memiliki daya dukung lingkungan serta sumber air yang mencukupi untuk kebutuhan tersebut.

“Wilayah di Jawa Tengah yang potensial dibentuk kawasan industri baru terbentang dari jalur pantura bagian barat lalu turun ke Solo dan sekitarnya, mengikuti jalur tol,” ujarnya, belum lama ini.

Sementara itu, wilayah pantura Jawa Tengah bagian timur yakni Demak, Kudus, Pati, hingga Rembang, dinilai perlu memetakan potensi ekonomi lain selain industri.

Hal itu, karena meski dari sisi infrastruktur cukup memadai namun daya dukung lingkungan yakni sumber air yang terbatas dinilai kurang mampu mencukupi kebutuhan industri.

Baca juga: Industri Mikroalga di Kendal, Pertama di Asia Tenggara Diresmikan

Posisi wilayah tersebut sebagai lumbung padi di Jateng juga menjadi pertimbangan lain agar tidak saling bertentangan dengan rencana pengembangan kawasan industri.

Di sisi lain, lanjutnya, kawasan Jateng bagian tengah dan selatan yang tidak terakses oleh jalan tol juga dinilai tidak perlu memaksakan diri untuk membuka kawasan industri. Selain faktor dukungan infrastruktur yang belum cukup untuk mewadahi kebutuhan industri, potensi daerah tersebut juga dinilai lebih cocok untuk mengembangkan industri pariwisata.

“Tidak semua wilayah di Jateng harus didirikan kawasan industri. Kita lihat untung dan ruginya terlebih dahulu. Saya rasa Jateng bagian selatan seperti daerah Purwokerto, Magelang, Wonosobo lebih cocok untuk pengembangan wisatanya,” ujarnya, seperti dikutip dari Bisnis.com.

Agar dapat memberikan dampak optimal terhadap pertumbuhan ekonomi, menurut Soeko, pengembangan kawasan industri di Jateng dapat diarahkan agar memperkuat industri yang telah tumbuh dan berkembang di wilayah ini. (lna)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *