Ngesti Pandawa

Tol Pandaan-Malang Akselersi Pertumbuhan Ekonomi Segitiga Malang Raya

Peresmian Jalan Tol Pandaan-Malang seksi I-III, di Gerbang Tol Singosari, Malang, Jawa Timur | Foto: twitter @setkabgoid
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, MALANG – Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawangsa menyatakan pengoperasian jalan Tol Pandaan-Malang dinilai mampu mengakselerasi pertumbuhan ekonomi di tiga kawasan segitiga Malang Raya yakni Kabupaten Malang, Kota Malang, dan Kota Batu.

Khofifah mengatakan dengan keberadaan tol tersebut, maka mobilitas masyarakat serta barang dan jasa di kawasan ini semakin lancar. Terlebih, jika seksi 4-5 sudah tuntas hingga dapat menyambungkan tol, dengan pusat kota.

Dia menyampaikan keberadaan tol yang terkoneksi dengan bandara pada akhirnya akan mengerek perkembangan ekonomi kawasan Malang Raya, terutama di segitiga Malang Raya. Wilayah Kabupaten Malang, Kota Malang, serta Batu diyakini bakal makin berkembang.

“Kami mengapresiasi komitmen pemerintah pusat atas realisasi pembangunan tol sepanjang 38 kilometer (km) tersebut. Mulai Senin (13/5), Tol Pandaan-Malang Seksi 1-3 sudah bisa dioperasikan, yakni dari Pandaan hingga pintu tol Singosari,” katanya dalam sambutannya saat peresmian Tol Pandaan-Malang, Senin (13/5).

Dia menambahkan kepadatan lalu lintas antar kota dan kabupaten yang menghubungkan Surabaya-Malang bisa mencapai puncaknya dengan 65.000 kendaraan roda empat dalam sehari. Kehadiran tol ini diharapkan mampu mengikis volume itu.

Baca juga: Puluhan CCTV Dipasang di Jalan Tol Semarang-Batang, Ngebut Bakal Ditilang

“Kami memperkirakan 7,2 juta wisatawan akan kembali berkunjung,” sebut Khofifah, seperti dikutip dari Bisnis.com.

Seperti diketahui, pembangunan Tol Pandaan-Malang dilakukan oleh Badan Usaha Jalan Tol (BUJT) PT Jasamarga Pandaan Malang (JPM) yang sahamnya dimiliki oleh PT Jasa Marga (Persero) Tbk. sebesar 60 persen, PT Pembangunan Perumahan (Persero) Tbk.

Sebesar 35 persen, dan PT Sarana Multi Infrastruktur (Persero) sebesar 5 persen. Biaya investasinya tercatat sebesar Rp5,9 triliun.

Beroperasinya Tol Pandaan-Malang diklaim mampu mempercepat waktu tempuh dan mengurangi biaya mobilisasi orang serta barang antara Surabaya dan Malang. Jalan tol ini juga diharapkan semakin menunjang sektor pariwisata, seperti kawasan wisata dan Taman Safari Prigen, kebun teh Wonosari, Candi Singosari dan kawasan wisata Batu.

Tol Pandaan-Malang juga akan meningkatkan akses bagi Kawasan Ekonomi Khusus (KEK) Singosari dan Bandara Sultan Abdul Rachman Saleh. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*