fbpx Press "Enter" to skip to content

Jalan Tol Ngawi-Kertosono Bakal Diperpanjang Hingga Kediri

Selasa, 9 Juli 2019
Mari berbagi

JoSS, JAKARTA – Jalan tol Ngawi-Kertosono bakal dilanjutkan pengerjaannya hingga Kediri. Tol ekstensi itu dibangun sepanjang 27 kilometer. PT Jasamarga Ngawi Kertsono, operator jalan tol Ngawi-Kertosono kini masih menunggu penetalan lokasi oleh Pemprov Jatim.

Berdasarkan informasi dari laman Badan Pengatur Jalan Tol (BPJT), Kementerian Pekerjaan Umum & Perumahan Rakyat melakukan amendemen perjanjian pengusahaan jalan tol dengan PT Jasamarga Ngawi Kertsono, operator jalan tol Ngawi-Kertosono.

Amendemen perjanjian pengusahaan jalan tol (PPJT) Ngawi—Kertosono dilakukan pada 1 Mei 2019, satu tahun setelah jalan tol itu beroperasi penuh sejak 2018. Pada perkembangan selanjutnya, jalan tol Ngawi-Kertosono akan diperpanjang ke Kediri sejalan dengan rencana pembangunan bandara internasional di Kediri.

Direktur Utama PT Jasamarga Ngawi Kertsono Iwan Moedyarno mengatakan bahwa pihaknya melakukan adendum pada PPJT yang pertama kali ditandatangani pada Juni 2011.

“Ya, betul, itu adendum PPJT tambah lingkup yang Kediri,” ujar Iwan seperti dikutip dari Bisnis.com, Senin (8/7).

Baca juga: DIY dan Pusat Sepakat, Tak Ada Jalan Tol Ke YIA

Anak perusahaan PT Jasa Marga Tbk. Itu menandatangani PPJT pada 2011 untuk pengusahaan ruas tol Ngawi-Kertosono sepanjang 86,70 kilometer.

Dia menambahkan PPJT meliputi pendanaan, perencanaan teknik, konstruksi, pengoperasian, dan pemeliharaan ruas tol. PT Jasamarga Ngawi Kertsono mendapat hak pengusahaan jalan tol tersebut selama 35 tahun.

Menurut Iwan, proses pembebasan lahan akan dimulai setelah lokasi ditetapkan. Dia berharap supaya proses pembebasan lahan bisa dimulai pada semester kedua 2019 sehingga tahap konstruksi bisa dimulai pada awal 2020.

“Diharapkan pembebasan lahan bisa dimulai semester kedua nanti, sehingga tahapan konstruksinya bisa dumulai tahun depan,”

Dia menuturkan tahap konstruksi bisa dimulai bila lahan yang dibutuhkan untuk pembangunan proyek sudah dibebaskan sebesar 70% dari kebutuhan. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

joss.co.id