fbpx

Partainya Erdogan Kalah Lagi Dalam Pemilu Ulang

Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, ISTANBUL – Partai berkuasa Turki pimpinan Presiden Recep Tayyip Erdogan kembali menelan kekalahan setelah hasil pemungutan suara ulang dalam pemilihan kepala daerah Istanbul menunjukkan kandidat oposisi meraup mayoritas suara.

Ekrem Imamoglu, calon wali kota Istanbul dari partai oposisi CHP, tercatat meraih 54% suara ketika hampir seluruh kertas suara dihitung.

Ini adalah kemenangannya yang kedua, walau kesuksesan pada Maret lalu harus dibatalkan lantaran Komisi Pemilu Turki memerintahkan pemilihan kepala daerah Istanbul diulang selepas Partai AK pimpinan Presiden Erdogan mengklaim ada “ketidakwajaran dan korupsi” dalam penyelenggaraan pilkada tersebut.

Pada Pilkada kali ini, mantan Perdana Menteri Binali Yildirim selaku kandidat Partai AK, mengaku kalah. Presiden Erdogan pun memberi selamat kepada pemenang.

“Saya mengucapkan selamat kepada Ekrem Imamoglu yang memenangi pemilu berdasarkan hasil awal,” cuitnya.

Hasil tersebut dipandang sebagai kemunduran besar bagi Erdogan yang sebelumnya mengatakan “siapapun yang memenangi Istanbul, memenangi Turki”.

Baca juga: Erdogan: Turki Akan Semakin Tegas Menindak Teroris

Dikutip dari BBC, dalam pidato kemenangannya, Imamoglu mengatakan hasil itu menandai ‘awal yang baru, baik bagi kota maupun bagi negara. “Kita membuka lembaran baru di Istanbul. Pada lembaran baru ini akan ada keadilan, kesetaraan, cinta.”

Ditambahkan Imamoglu, dirinya bersedia bekerja sama dengan Erdogan. ‘Pak Presiden, saya siap bekerja dalam keselarasan dengan Anda,” katanya.

Pada pemungutan suara kali ini, Imamoglu memimpin dengan raihan lebih dari 775.000 suara — peningkatan besar ketimbang kemenangannya pada Maret lalu saat dia mengantongi selisih 13.000 suara.

Imamoglu, 49, diusung kubu oposisi yang sekuler, Partai Republik Rakyat (CHP). Saat ini dia merupakan pemimpin distrik Beylikduzu di Istanbul.

Namanya jarang diketahui orang sebelum dia mencalonkan diri sebagai wali kota Istanbul pada Pilkada Maret lalu.

Rival Imamoglu adalah Binali Yildirim, salah satu pendiri Partai AK. Dia pernah menjabat sebagai perdana menteri Turki pada 2016 hingga 2018. Setelah masa jabatannya berakhir, Turki menerapkan sistem presidensial dan jabatan perdana menteri dihapus.

Pada Februari, dia terpilih sebagai ketua DPR. Sebelumnya dia sempat menjadi menteri transportasi dan komunikasi.

Kemenangan Imamoglu dengan selisih 13.000 suara pada Maret lalu tidak cukup bagi Yildirim untuk mengakui kekalahan.

Partai AK menuding sejumlah suara dicuri dan banyak pengawas kotak suara tidak punya izin resmi. Partai tersebut lantas mendesak Komisi Pemilu Turki untuk mengulang pemungutan suara.

Beberapa kalangan menuding ada tekanan dari Presiden Erdogan di balik keputusan Komisi Pemilu Turki. (lna)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *