Press "Enter" to skip to content

Erdogan: Turki Akan Semakin Tegas Menindak Teroris

Mari berbagi

JoSS, TURKI – Presiden Terpilih Turki Recep Tayyip Erdogan bertekad akan melanjutkan operasi militer untuk mengamankan wilayah luas Suriah agar pengungsi dari negara yang telah mengalami perang selama tujuh tahun itu bisa kembali ke negaranya.

Dalam pidato kemenangan pemilihan presiden pada Senin (25/6) dan dihadapan pendukungnya Erdogan menegaskan pihaknya akan semakin tegas dalam menindak berbagai organisasi teroris yang menimbulkan perang di berbagai negara.

“Turki akan semakin tegas menindak berbagai organisasi teroris,” kata Erdogan di depan pendukungnya dari balkon kantor pusat Partai AKP di Ankara seusai pemilihan presiden dan anggota parlemen, seperti dikutip dari Antara.

Menurut Erdogan lebih dari 3,5 juta pengungsi Suriah, yang melarikan diri dari perang di negaranya selama tujuh tahun lebih itu, kini tinggal di sejumlah daerah di Turki.

Seperti diketahui, Kehadiran para pengungsi ini  menjadi satu topik yang mendaji perdebatan panas dalam pemilihan umum itu, pasalnya  beberapa orang menganggap pengungsi sebagai beban ekonomi dan mengancam ketersediaan lapangan kerja. 

Meski demikian, upaya mengamankan wilayah luas di Suriah demi membantu pemulangan tiga juta lebih pengungsi akan menjadi tantangan besar bagi pemerintahan baru Turki. Selain itu, Turki juga harus berhadapan dengan kekuatan lain, yang dominan di Suriah, termasuk Iran dan Rusia.

Masalah pengungsi mulai hangat setelah kekerasan interkomunal antara warga Turki lokal dengan pengungsi Suriah naik tiga kali lipat pada semester kedua tahun lalu.

Di sejumlah kota besar kehadiran pengungsi menjadi penyebab rivalitas etnis, ketimpangan ekonomi dan kekerasan urban, demikian laporan dari lembaga International Crisis Group pada Januari lalu.

Turki membuka perbatasan bagi pendatang dari Suriah saat perang mulai terjadi pada 2011. Namun, sejak saat itu mereka berbalik sikap dengan membangun pagar di perbatasan sepanjang 911 kilometer.

Sementara itu, Muharrem Ince, lawan utama Tayyip Erdogan menyatakan menerima kekalahan dalam pemilihan umum di Turki. Meski demikian, dia memperingatkan kemenangan Erdogan membawa Turki ke sebuah rezim berbahaya, yang dikuasai oleh satu orang.

Ince, calon presiden dari Partai Rakyat Republik (CHP) ini menuturkan, meskipun pemilu di Turki berjalan tidak sepenuhnya adil, namun dia menerima dengan sepenuh hari kekalahan dari Erdogan. 

CHP dan kelompok-kelompok hak asasi internasional telah mengeluhkan tentang apa yang mereka lihat sebagai kondisi kampanye yang tidak setara di Turki.

“Saya telah menerima hasil ini,” kata Ince dalam sebuah pernyataan, seperti dilansir Anadolu Agency pada Senin (25/6). Dia mencatat tidak ada perbedaan yang signifikan antara angka resmi dan yang dikumpulkan oleh partainya sendiri.

Seperti diketahui, Erdogan sendiri memenangkan 52,5 persen suara dalam pemilihan presiden. Sementara itu, Ince hanya memenangkan 31 persen suara dalam pemilu kali ini.

Pemilu presiden dan parlemen Turki yang digelar kemarin merupakan pemilu bersejarah, karena merupakan pemilu pertama di bawah sistem konsitusi  baru, yakni presidensial. 

Dalam sebuah pernyataan, Erdogan dan partainya, Partai Keadilan dan Pembangunan (AKP) menyebut kemenangan ini sebagai kemenangan rakyat Turki dan berharap hasilnya  tidak dicurangi.

Erdogan bersama AKP sejatinya telah memerintah Turki selama lebih dari 15 tahun, baik sebagai perdana menteri maupun presiden. Dengan berdiri di atas bus, Erdogan berbagi kebahagiaan dengan para pendukungnya yang bersorak di Istanbul, kota terbesar di negara tersebut. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id