COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

132.816

135.123

2%

Kasus Baru

2.098

2.307

10%

Update: 14 Agustus 2020 - Sumber: covid19.go.id

Ternyata 46 Ribu Rumah di Kabupaten Bondowoso Belum Teraliri Listrik

Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, BONDOWOSO – Ternyata separo lebih  masyarakat di Kabupaten Bondowoso, Jawa Timur  belum menikmati aliran listrik. Terbukti ada sekitar 46.000 rumah di 122 dusun (dari total 219 desa/kelurahan di wilayah ini)  belum teraliri sambungan listrik. Penyebabnya, selain faktor kemiskinan, juga letak geografis yang berbukit dan antar rumah berjauhan.

“Faktor kemiskinan menjadi penyebab yang paling dominan. Banyak masyarakat tidak dapat menikmati aliran listrik karena tak ada biaya nyambung jaringan,” kata Pj Sekretaris Daerah Bondowoso,  Agung Trihandono, seperti yang dilansir daridetiknews.com, Kamis (16/5).

Oleh sebab itu, Pemkab akan terus melakukan intervensi dengan menjajaki banyak cara. Misalnya dengan bantuan dari pemerintah pusat.

“Sudah dijanjikan sama direktorat energi. Nanti sisanya juga akan diintervensi pada tahun berikutnya. Insya Allah tahun 2020 sisanya bisa terpenuhi,” sambungnya.

Menurut mantan Kepala Bappekab itu, tahap awal dapat bantuan sambungan listrik 26 ribu unit itu berkapasitas 450 Kwh. Sisanya di tahap berikutnya.

“Jadi semua itu berkapasitas 450 Kwh. Karena hanya 450 Kwh yang mendapatkan subsidi listrik dari pemerintah sehingga masyarakat tidak terlalu terbebani setiap membayar listrik bulanannya,” jelasnya, seperti yang dilansir dari beritalima.com.

Karena kemiskinan menjadi faktor utama, sehingga kalau pun jaringannya sudah ada, mereka akan terkendala biaya sambungan. Itulah nanti yang akan dibantu melalui anggaran berasal dari pemerintah pusat.

Baca juga: Giliran Tarif Listrik Susul Harga BBM

Untuk memenuhi kebutuhan listrik bagi masyarakat miskin di Kabupaten Bondowoso, Pemkab Bondowoso mendapat bantuan APBN ditambah APBD setempat. Rinciannya untuk tahap pertama pemasangan sambungan listrik bagi 27.700 rumah adalah, 26.000 rumah diambilkan dari APBN dan 1.700 rumah diambilkan dari APBD.

Selain itu, agar bantuan pemasangan listrik gratis ini dapat tepat sasaran, ditegaskan Agung, nantinya pihaknya akan merujuk pada Basis Data Terpadu (BDT).

“Rasio elektrifikasi itu menjadi ukuran apakah warga itu masuk warga negara miskin atau tidak. Karena listrik itu sudah bagian dari kehidupan,” pungkasnya.

Sebelumnya, dua desa di Bondowoso yakni Desa Jurek Mas dan Penang merupakan desa terakhir di Jawa Timur yang tersambung jaringan listrik oleh PLN. (nug/lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*