Ngesti Pandawa

Giliran Tarif Listrik Susul Harga BBM

tarif
Ilustrasi | Foto: google
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS,  JAKARTA – Pada awal tahun ini, pemerintah kembali mengeluarkan kebijakan politisnya dengan penurunan tarif di dua Badan Usaha Milik Negara (BUMN) sekaligus.  Setelah harga bahan bakar minyak (BBM) turun dua kali pada awal tahun ini, giliran tarif listrik bakal memangkas harga jual ke masyarakat.

PT PLN (Persero) menyatakan akan menurunkan tarif listrik untuk 21 juta rumah tangga pelanggan R-1 900 Volt Ampere pada 1 Maret mendatang.

Executive Vice President Corporate Communication & CSR PLN I Made Suprateka mengatakan penurunan tarif listrik akan dilakukan dalam bentuk pemberian insentif.  Dia berharap dengan insentif tersebut nantinya 21 juta pelanggan R-1 900 VA yang selama ini membayar tagihan listrik sebesar Rp1.352 per kWh akan dipangkas menjadi tinggal Rp1.300 per kWh.

“Diskon diberikan mulai 1 Maret,” kata Made dalam pernyataan resminya, Jumat (15/2).

Made menjelaskan penurunan tarif listrik untuk 21 pelanggan tersebut dilakukan karena PLN berhasil melakukan efisiensi. Efisiensi tersebut antara lain berbentuk penurunan susut jaringan, perbaikan SFTC (Specified Fuel Consumption) dan peningkatan Factor Capacity pembangkit.

Selain itu, penurunan tarif listrik juga dilakukan untuk menyesuaikan harga minyak. Sebagai informasi, dalam tiga bulan terakhir, harga minyak turun dari US$62,98 per barel menjadi US$56,55.

Made berharap penurunan tarif listrik tersebut memberikan manfaat ke masyarakat. Lebih lanjut, Made menjelaskan, diskon dari PLN ini diberikan sebagai impak dari adanya efisiensi dan penurunan harga minyak serta menguatnya nilai tukar Rupiah terhadap dolar AS.

Baca juga: Asik, Harga BBM Non Subsidi Turun

Efisiensi yang dilakukan PLN seperti penurunan susut jaringan, perbaikan SFC ( Specified Fuel Consumption) dan peningkatan CF ( Capacity Factor) pembangkit. Selain itu insentif diberikan juga mengingat kondisi harga ICP selama 3 bulan terakhir mengalami penurunan dari 62,98 USD/Barrel memjadi 56,55 USD/Barrel.

Made menambahkan bahwa insentif penurunan tarif bagi RTM 900 VA ini tidak menyertakan syarat apapun.

“Dengan adanya insentif ini, PLN ingin memberikan ruang untuk pelanggan R-1 900 VA RTM agar dapat lebih banyak memanfaatkan listrik untuk menunjang kegiatan ekonominya dan dalam kegiatan kesehariannya,” pungkas Made.

Seperti diketahui, dalam dua bulan terakhir pemerintah telah menurunkan harga BBM baik jenis Permium maupun Pertamax CS.

Dengan penurunan harga itu, BBM jenis Premium di wilayah Jawa, Madura, dan Bali turun mulai pada 10 Februari 2019 menyesuaikan dengan harga di luar wilayah tersebut. Harga Premium Jawa-Bali ditetapkan sebesar Rp 6.450 dari sebelumnya Rp 6.550.

Sebelumnya Pertamina juga merilis penurunan harga Pertamax Cs. PT Pertamina (Persero) melakukan penyesuaian harga bahan bakar minyak (BBM) untuk produk non-subsidi yakni Pertamax, Pertamax Turbo, Pertamina Dex dan Dexlite.

Penurunan harga dilakukan untuk empat jenis BBM dengan kisaran penurunan harga Rp 50-Rp 800. Sebagai catatan, penurunan harga ini merupakan kali kedua di tahun ini setelah pada Januari lalu Pertamina juga menurunkan harga BBM.

Penyesuaian harga dilakukan karena turunnya harga minyak mentah dunia dan mulai menguatnya nilai tukar rupiah terhadap dolar Amerika Serikat. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*