COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

130.718

132.816

2%

Kasus Baru

1.942

2.098

8%

Update: 13 Agustus 2020 - Sumber: covid19.go.id

Jelang Arus Mudik Jumlah Penumpang di Bandara Juanda Justru Turun

Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SIDOARJO – Jumlah penumpang di Bandara Juanda Surabaya saat menjelang arus mudik justru turun. Besar penurunan itu terdiri dari 22 persen untuk penumpang, 17 persen untuk penerbangan, dan 4,2 persen untuk cargo.

“Besar penurunan mencapai 22 persen untuk penumpang, 17 persen untuk penerbangan dan untuk cargo 4,2 persen. Penyebab mengalami penurunan jumlah penumpang pesawat dari beberapa faktor. Salah satunya adalah kenaikan harga tiket pesawat,” kata General Manager PT Angkasa Pura I Bandara Internasional Juanda, Heru Prasetyo, seperti yang dikutip dari detiknews.com , Selasa (28/5).

Kendati demikian, Bandara Juanda tetap menyediakan Posko Terpadu untuk melayani masyarakat yang ingin mudik menggunakan pesawat.

Baca juga: Menilik Geliat Bandara Baru Kulonprogo

Posko Terpadu ini untuk menunjang koordinasi secara intensif dalam mengantisipasi permasalahan-permasalahan yang dapat terjadi. Selain itu, untuk mendukung kelancaran arus mudik dan balik penumpang, Bandara Juanda juga akan beroperasi 24 jam selama arus mudik dan balik lebaran tahun 2019.

“Posko Terpadu ini menjadi agenda rutin setiap tahunnya, pelaksanaan posko terpadu angkutan lebaran harus tetap mengutamakan aspek keamanan dan keselamatan,” imbuh Heru.

Posko ini akan dilaksanakan selama 16 hari terhitung mulai dari H-7 (29 Mei 2019) hingga H+7 (13 Juni 2019). Selain pihak internal PT Angkasa Pura I (Persero) Cabang Bandar Udara Internasional Juanda, posko ini juga melibatkan beberapa instansi yaitu Otoritas Bandara Wilayah III, Lanudal Juanda, TNI AD, TNI AU, Polsek Sedati, BMKG, Basarnas, CIQ, Airlines dan Ground Handling.

“Untuk prediksi puncak pergerakan pesawat pada arus mudik terjadi pada H-7 (31 Mei) dan arus balik pada H+4 (10 Juni). Kemudian untuk puncak kepadatan penumpang pada arus mudik H-7 (31 Mei) dan arus balik pada H+3 (9 Juni). Selanjutnya untuk pergerakan kargo pesawat pada arus mudik terjadi pada H-7 (31 Mei) dan arus balik pada H+6 (12 Juni),” terangnya.

Sementara, PLT Kepala Otoritas Bandara, Nafhan Syahroni mengatakan tiket batas atas di tahun ini justru lebih tinggi di tahun lalu. Pasalnya, di tahun ini telah keluar keputusan menteri no 106 tahun 2019, bahwa harga tiket sudah diturunkan dari batas atas sebesar 12 hingga 16 persen.

“Contohnya untuk tiket pesawat Garuda yang ekonomi yang awalnya sebesar Rp 1,7 juta, saat ini sudah mengalami penurunan. Sebenarnya penurunan penumpang tersebut disebabkan beberapa faktor salah satu adanya jalan tol,” pungkasnya. (nug/lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*