COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

132.816

135.123

2%

Kasus Baru

2.098

2.307

10%

Update: 14 Agustus 2020 - Sumber: covid19.go.id

Harga Bawang Merah dan Putih Jadi Biang Inflasi di Solo

inflasi di kota solo
Bawang merah dan bawang putih | Foto: antara
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SOLO – Harga bawang merah dan bawang putih yang terus naik, menjadi penyebab komoditas penyumbang inflasi di kota Solo. Tercatat inflasi di kota bengawai pada Maret 2019 mencapai 0,29 persen.

Kondisi tersebut sebenarnya telah diprediksi sejak akhir pekan ketiga Maret yang lalu. Menurut Kepala Badan Pusat Statistik (BPS) Solo, R Bagus Rahmat Susanto, bahwa harga bawang saat ini yang memicu inflasi Solo capai 0,29 persen, jauh lebih tinggi dibanding setahun lalu. Di mana inflasi mencapai 0,18 persen.

Bagus menyebutkan, komoditas penyumbang inflasi pada posisi pertama diduduki oleh bawang putih dan posisi kedua diduduki bawang merah.

Harga bawang putih naik 30,25 persen dengan memberi andil inflasi sebesar 0,17 persen. Kemudian harga bawang merah naik 24,03 persen dan menyumbang inflasi sebesar 0,08 persen. Komoditas utama lain penyumbang inflasi adalah air kemasan, gudeg, mobil, pepaya, pisang, buncis, teh, dan mi instan.

Dia berharap ke depan dengan peran pemerintah, harga bawang putih yang masih menjadi komoditas impor bisa kembali turun. Begitu juga dengan harga bawang merah. Terlebih saat ini sudah mendekati bulan puasa yang biasanya akan banyak permintaan barang.

Baca juga: Harga Terus Turun, Mentan Minta Bulog Segera Beli Gabah Petani

Sementara itu harga bawang putih di Pasar Legi mencapai Rp 45.000,-/kg. Salah satu pedagang, Sri Rahayu mengatakan, peningkatan harga bawang telah terjadi semenjak  setengah bulan lalu. “Harganya terus naik. Saat ini Rp 45.000,-/kg. Bawang merah juga ada kenaikan, sekarang harganya antara Rp 28.000,- hingga Rp 35.000,-/kg.

Berdasarkan data yang diunggah di Sistem Informasi Harga dan Produksi Komoditi (Sihati) PHPS Jawa Tengah, harga bawang putih kating di Solo terus meningkat sejak awal tahun. Pada 3 Januari 2019, harga bawang putih kating sekitar Rp 22.400,-/kg. Kemudian pada 8 Maret naik menjadi Rp 37.000,-/kg.

Perlu diketahui, komoditas bawang putih merupakan komoditas impor, sehingga melampaui jalur distribusi yang cukup panjang. Arusnya Indonesia impor dari China, dan barang tersebut turunnya di Surabaya, dan langsung trafiknya menuju Solo.

Untuk komoditas bawang merah sebenarnya dari dalam negeri cukup, seperti halnya di daerah produksi yakni Brebes, mau pun Cepogo, ketersediaan cukup, hal tersebut akan menjadi perhatian juga. (nug/lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*