fbpx Press "Enter" to skip to content

Dapat Alokasi Jagung Impor, Jateng Klaim Surplus Produksi

Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Pemerintah Provinsi Jawa Tengah mengklaim produksi jagung di wilayah ini surplus sehingga tidak membutuhkan pasokan jagung impor. Meski demikian pemerintah pusat mengalokasikan sebagian besar impor komoditas tersebut ke Jabar, Jateng dan Jatim.

Seperti diketahui pemerintah RI mengimpor 100.000 ton jagung untuk memenuhi kebutuhan pakan ternak nasional, menyusul tingginya harga komoditas tersebut ditingkat peternak. Ketiga daerah di Jawa itu merupakan sentra produksi ayam dan telur terbesar nasional.

Kepala Dinas Pertanian dan Perkebunan (Distambun) Jateng Yuni Astuti mengungkapkan produksi Jagung mencukupi untuk memenuhi kebutuhan masyarakat. Pasalnya, dari data yang didapatkan produksi jagung Jateng pada 2017 mencapai 3,5 juta ton.

Menurut dia kebutuhan jagung di Jawa Tengah mencapai 2 juta ton. Angka tersebut dari total seluruh kebutuhan jagung baik untuk industri pakan ternak maupun peternak ayam mandiri.

“Produksi jagung di Jateng cukup melimpah, dari data terakhir yang diperoleh produksi jagung capai 3,5 juta ton, padahal kebutuhan hanya 2 juta ton sehingga Jateng alami suplus jagung sampai 1,5 juta ton,” kata Yuni, seperti dikutip dari Kabar24, belum lama ini.

Yuni menjelaskan, jagung dari Jateng bahkan dikirimkan ke sejumlah daerah seperti Jabar. Oleh karenanya Jawa Tengah tidak memerlukan jagung impor.

Baca jugaBandara Adi Soemarmo Dukung Pelaksanaan Ramp Chek Special

“Terkait impor jagung saya rasa Jateng tidak memerlukannya karena masih surplus. Meski begitu, saya tidak bisa menjamin apakah jagung impor ada yang masuk ke Jateng karena kewengannya ada di pusat,” tuturnya.

Meski pasokan jagung di Jateng mencukupi, pasar komoditas ini diwarnai persaingan perebutan jagung antara pabrikan pakan dan peternak ayam sehingga membuat bahan utama campuran pakan ini semakin mahal.

Sebelumnya, Ketua Perhimpunan Insan Perunggasan Rakyat Indonesia (Pinsar) Petelur Nasional Jawa Tengah Suwardi mengatakan produksi telur ayam di Jateng mencapai 1.200 ton per hari. Sementara itu, kebutuhan jagung mencapai 1.450 ton per hari dengan total populasi ayam petelur mencapai 29,5 juta ekor.

“Sementara di lapangan harga jagung naik faktor utamanya di Jawa tidak ada panen raya. Hanya 60% di semester 1 dan 35-40% semester 2 karena kemarau panjang,” katanya.

Meski harga jagung tinggi, harga telur saat normal Rp19.000 – 20.000 per kilogram hanya bisa dijual Rp18.000 per kilogramnya.
Rencana pemerintah mengimpor jagung 100.000 ton sedianya untuk pemenuhan pakan ternak dan bagian stabilisasi harga. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id