Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

59.394

60.695

3%

Kasus Baru

1.624

1.301

-20%

Update: 3 Juli 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

Jumlah Keluhan Pengguna Trans Semarang Menurun

trans semarang
Petugas memantau operasional armada BRT Trans Semarang dari CC Rooms. | Foto: gus/joss.co.id
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Jumlah keluhan pengguna jasa Bus Rapid Transi (BRT) Trans Semarang periode Januari-Febuari 2019 mengalami penurunan. Pada 2018, tercatat 188 keluhan, namun tahun ini turun hanya 87 keluhan.

Menurut Kepala BLU Trans Semarang Ade Bhakti, pada Januari 2018 keluhan terjadi pada pelayanan driver (21), kondisi shelter (11) dan kondisi armada (17). Adapun pada Februari 2018, keluhan akan pelayanan driver (21), kondisi shelter (20), rute memutar (20).

“Jenis keluhan pada periode yang sama tahun ini juga berbeda, jumlahnya juga turun drastic, turun sebanyak 50% pada periode bulan yang sama,” terangnya kepada JoSS.co.id di Semarang, Rabu (6/3).

Dijelaskan, keluhan yang banyak muncul pada Januari lalu adalah terkait kondisi armada (12), penambahan armada (7) dan pelayanan petugas (6). Adapun pada Februari, keluhan berkisar pada pelayanan driver (8), kondisi armada (6) dan penambahan armada (8).

Baca juga: Halte BRT Trans Semarang Bandara Ahmad Yani Dioperasikan

Dijelaskan, keluhan dan aduan ini diterima pihaknya melalui call center 1500094, akun media sosial seperti Instagram, Facebook, Twitter, serta melalui Lapor Hendi. Keluhan pengguna jasa mengalami penurunan sejak adanya sistem yang memantau kecepatan armada.

“Semua armada Trans Semarang yang beroperasional telah dilengkapi dengan GPS, baik koridor 1 hingga koridor 7. Jadi kami bisa pantau kecepatan armada secara live,” tukasnya.

Ditambahkan, Standart Operational Procedur (SOP) Driver wajib juga mematuhi kecepatan dalam kota yang telah ditetapkan sesuai Peraturan Kementrian Perhubungan No.115 tahun 2015 dimana kecepatan dalam kota maximum 50 km/jam, dan untuk wilayah pemukiman maximum 30 Km/jam. Jika ada driver yang melanggar, pihaknya siap memberikan sanksi baik berupa pemotongan trip maupun sanksi yang lebih berat, yakni SP 1.

Selain itu BRT Trans Semarang telah dilengkapi fasilitas Passenger Information System (PIS) yang terpasang di shelter Simpang Lima dan Shelter Bandara Jenderal Ahmad Yani. Dengan PIS, pengguna jasa dapat mengetahui kedatangan armada.

“Kami juga telah memasang 15 CCTV online di Pool Pemberangkatan dan shelter transit point. Hal ini bermanfaat untuk memastikan keberangkatan dan kedatangan bus tepat waktu. Selain itu dapat memantau kinerja petugas dilapangan, apabila penumpang kehilangan barang juga dapat dilacak dengan CCTV,” imbuhnya.

Ade menambahkan, ke-15 CCTV online tersebut dipantau dari ruang CCroom Trans Semarang. Antara lain Terminal Sisemut, Terminal Penggaron, Terminal Mangkang, Terminal Cangkiran, Pool Pelabuhan, Pool Tawang, Pool UNNES, Pool UNDIP,  Pool Marina, juga di shelter Transit point seperti Simpang Lima, Balaikota 1, Balaikota 2, Elizabeth, Ksatrian, tambahnya.

Ade menambahkan selama Januari – Februari 2019, tercatat BRT Trans Semarang telah melayani total 1.746.596 penumpang. Pada Januari tercatat 906.785 penumpang dan Februari 839.811.

“Keluhan dan aduan yang masuk, kami tindak lanjuti. Diantaranya pelayanan Driver, pelayanan Petugas Ticketing maupun kondisi Shelter. Semua ini demi meningkatkan pelayanan kepada masyarakat”, pungkas Ade. (gus/lna)

 

 

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*